Lebih Dekat dengan Bus Listrik INKA yang Sedang Diuji Coba

Kompas.com - 20/10/2020, 16:41 WIB
Direktur Utama PT INKA, Budi Noviantoro berdiri di bus listrik bertenaga baterai yang akan diekspor ke Kongo, Afrika Tengah. KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWIDirektur Utama PT INKA, Budi Noviantoro berdiri di bus listrik bertenaga baterai yang akan diekspor ke Kongo, Afrika Tengah.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Industri Kereta Api (INKA) akan segera memasarkan bus listrik bertenaga baterai berjuluk E-Inobus (electric innovation bus) untuk digunakan di area dalam dan luar negeri.

Saat ini, perseroan sedang melakukan pengujian purwarupa bus di jalan umum Madiun dan jalan tol Madiun-Caruban mulai Senin, 19 Oktober 2020 usai dinyatakan lulus uji dan mendapatkan Sertifikat Uji Tipe (SUT).

"E-Inobus merupakan produk kerja sama PT INKA dengan Tron-E dari Taiwan sebagai mitra komponen drive train dan baterai bus. Kami juga berkerja sama dengan Piala Mas dari Malang sebagai mitra pembuatan bodi," ujar Direktur Utama PT INKA, Budi Noviantoro, Senin.

Baca juga: Keunikan PO MPM, Lintas Sumatera yang Pakai Sasis Hino

Interior bus listrik buatan PT INKAKOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWI Interior bus listrik buatan PT INKA

Ia menyatakan, bus listrik tersebut nantinya bakal dipasarkan ke perusahaan transportasi nasional seperti PT TransJakarta dan luar negeri seperti Democratic Republik of the Congo (DRC).

"Mereka (DRC) tertarik setelah mencoba bus ini pada pekan lalu. Kendaraan ini cocok dijadikan angkutan massal di kota-kota besar yang menerapkan smart city," kata Budi.

“Berdasarkan kontrak kerja sama, Kongo sudah memesan 300 unit bus listrik dari PT Inka,” ujarnya lagi.

Adapun keunggulan dari E-Inobus, lanjut dia, ialah dimensinya yang memiliki panjang 8,1 meter dan lebar sekitar 2 meter. Sementara untuk pengisian daya baterai hingga penuh hanya memerlukan waktu 3-4 jam.

Baca juga: Penjualan Mobil di September Kembali Tumbuh, Ini 5 Merek Terlaris

Pabrik bus listrik MAB di Demak, Jawa Tengah. Pabrik bus listrik MAB di Demak, Jawa Tengah.

Menariknya, di atas kertas disebutkan pula bahwa mobil mampu berakselerasi dengan kecepatan 90 kilometer per jam dengan jarak tempuh hingga 200 kilometer (0-100 persen baterai).

Sementara bila bicara tingkat kebisingan, bus listrik ini jauh lebih baik dibandingkan dengan bus diesel dengan rata-rata sebesar 71 dB (diesel 85 dB).

Budi mengeklaim, bahan bakar bus listrik 58 persen lebih efisien dibanding bus diesel. Hal itu dibuktikan pemakaian listrik E-Inobus dari hasil uji lintas dalam kota dan luar kota (tol) dengan total jarak 122 km.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X