Resesi Ekonomi, Penjualan Motor Nasional 2020 Hanya 3,6-3,7 Juta Unit

Kompas.com - 25/09/2020, 07:22 WIB
Penjualan Honda Jawa Barat di 2016 dok. DAMPenjualan Honda Jawa Barat di 2016

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 memaksa Indonesia masuk ke fase resesi ekonomi. Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia ( AISI) mengatakan total market 2020 diperkirakan akan turun 45 persen dibanding tahun lalu.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan proyeksi pertumbuhan ekonomi pada kuartal III-2020 masih minus 2,9 persen. Karena dua kuartal berturut-turut juga minus maka masuk kategori resesi.

Ketua Bidang Komunikasi Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia ( AISI) Sigit Kumala, mengatakan meski ada resesi, proyeksi penurunan 45 persen sebetulnya tidak berubah dari sebelumnya yaitu pada Juni lalu.

Baca juga: Resesi Ekonomi, Penjualan Motor Terburuk dalam 3 Tahun Terakhir

Yamaha WR 155RKompas.com/Donny Yamaha WR 155R

"Belum berubah. Cuma memang sebelumnya Pak Loman (Johannes Loman/Ketua AISI) bilang ( penjualan) tahun ini antara 3,6- 3,9 juta unit, sekarang mengerucut jadi 3,6-3,7 juta. Jadi masih masuk kisaran itu," kata Sigit kepada Kompas.com, Kamis (25/9/2020).

Sigit mengatakan, yang sulit bukan menentukan berapa penurunan market tahun ini, tapi membuat proyeksi penjualan tahun depan, bahkan untuk tiga bulan pertama 2021 sekalipun.

"Itu yang sulit, kalau sampai vaksin ini belum ketemu. Mungkin menjelang akhir November- Desember baru bisa. Karena kalau vaksin belum ketemu kita mau bicara apa belum bisa terbaca. Apalagi kalau PSBB ini diperlakukan terus," katanya.

Kawasaki Ninja ZX-25RKOMPAS.com/Donny Kawasaki Ninja ZX-25R

Mengutip data AISI awal tahun, penjualan motor nasional pada tiga bulan pertama Januari-Maret 2020, atau sebelum kasus terinfeksi Covid-19 pertama diumumkan pada Maret, penjualan motor sudah turun sedikit.

Catatannya, Januari-Maret 2020 penjualan motor nasional mencapai 1.570.464 unit. Padahal pada periode sama 2019, realisasinya mencapai 1.681.454 unit.

Baca juga: Pandemi Memukul Industri Sepeda Motor Nasional

"Januari hingga Maret sebenarnya masih relatif stabil yaitu di atas 500.000 unit per bulan meski sebenarnya sudah -6,5 persen dari periode yang sama di 2019," ujar Sigit dalam diskusi virtual.

Penjualan sepeda motor domestik 2016-2019, diolah dari AISIKOMPAS.com/Ruly Penjualan sepeda motor domestik 2016-2019, diolah dari AISI

Masuk April, dan diberlakukannya PSBB pada wilayah Jabodetabek, langsung membuat penjualan anjlok sampai 78 persen. Mei makin berat karena PSBB diterapkan di seluruh wilayah sehingga penurunan lebih dari 82,3 persen secara bulanan.

Saat masa PSBB, kata Sigit, hampir semua anggota AISI tidak ada yang melakukan kegiatan produksi karena harus mengikuti protokol kesehatan pemerintah. Kendati demikian, angka penjualan mulai membaik saat ada pelonggaran PSBB pada Juni.

"Kenaikan penjualan pada Juni tembus 650 persen, lalu Juli meningkat lagi 73 persen, sehingga penjualan mencapai 292.000 unit. Tapi hingga akhir tahun tetap ada penurunan sampai 45 persen," katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X