Mitos atau Fakta, Berkendara Saat Hujan Harus Kurangi Tekanan Angin?

Kompas.com - 23/09/2020, 09:12 WIB
Ilustrasi berkendara saat hujan federaloil.co.idIlustrasi berkendara saat hujan
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Ban menjadi komponen penting pada sepeda motor dan menjadi satu-satunya yang bersentuhan dengan permukaan jalan. Memasuki musim penghujan, kondisi ban harus wajib diperhatikan untuk menjaga keselamatan.

Dengan kondisi jalan yang sering basah saat musim hujan, ada anggapan bahwa tekanan angin ban harus dikurangi. Tujuannya agar ban lebih menggigit ke aspal yang basah. Kira-kira mitos atau fakta ya?

Bintarto Agung, Presiden Direktur Indonesia Defensive Driving Consulting (IDDC), mengatakan, bahwa anggapan tersebut tidak benar.

Baca juga: Lelang Mobil Sitaan Ditjen Pajak, Avanza Hanya Rp 63 Juta

Ukur tekanan anginwisegeek.com Ukur tekanan angin

Menurutnya, tekanan angin pada ban harus sesuai dengan rekomendasi pabrikan. Mengurangi tekanan angin malah bisa membuat kemampuan ban dalam mengeluarkan air dari alurnya berkurang.

“Jadi tidak benar atau mitos, yang mengatakan saat kondisi hujan harus mengurangi tekanan angin untuk menambah traksi,” ujar Bintarto, kepada Kompas.com belum lama ini.

“Tekanan angin rekomendasi tercatat pada manual book motor atau tire placard yang biasanya nempel di rangka motor,” katanya.

Baca juga: Rossi Sudah Tanda Tangan Kontrak dengan Petronas

Jenis kembangan asymmetric pattern atau pattern yakni kembangan bagian dalam dan luar berbeda. sehingga, untuk rotasi hanya bisa dilakukan dari depan ke belakang atau pun sebaliknya.PT Gajah Tunggal Jenis kembangan asymmetric pattern atau pattern yakni kembangan bagian dalam dan luar berbeda. sehingga, untuk rotasi hanya bisa dilakukan dari depan ke belakang atau pun sebaliknya.

Ia menambahkan, saat kondisi hujan sebetulnya daya traksi ban amat bergantung pada kedalaman alur ban dan kembangan itu sendiri.

“Biasanya karena kembang ban sudah mencapai tread wear indicator (TWI), kemampuan ban untuk mengeluarkan air dari alurnya berkurang. Atau istilahnya ban sudah botak, sudah melebihi masa pakai, itu yang bikin traksi berkurang saat hujan,” ucap Bintarto.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X