7 Sikap Dasar yang Pengaruhi Keselamatan Berkendara Saat Naik Motor

Kompas.com - 15/08/2020, 11:22 WIB
Safety Riding Lab Foto: AHMSafety Riding Lab

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu penyebab kecelakaan sepeda motor, yaitu kurangnya pengetahuan dari pengendara akan posisi berkendara yang benar. Khususnya, pada pemula yang banyak menggunakan skuter matik (skutik).

Ada beberapa sikap dasar yang memengaruhi keselamatan berkendara. Sikap tersebut dapat membantu pengendara untuk lebih waspada dan sigap selama di jalan.

Baca juga: Begini Cara Meminimalisir Blind Spot Saat Berkendara

Eka Yolahati, instruktur keselamatan berkendara dari PT Indako Trading Medan, mengatakan, setidaknya ada tujuh sikap dasar bagi pengendara motor yang perlu diperhatikan.

1. Pandangan Mata

"Pandangan harus lurus ke depan dengan sesekali memperhatikan kiri kanan atau sekeliling motor namun hanya sepersekian detik," ujar Eka, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Pengendara motor juga tidak boleh hanya mengandalkan kaca spion untuk melihat kondisi sekeliling kendaraan. Sebab, kaca spion masih memiliki titik buta yang membuat kendaraan lain tidak terlihat.

Kompetisi Safety Riding dalam Safety Japan Instructor Competition diselenggarakan Honda di Sirkuit Suzuka, Jepang pada 3-4 Oktober 2019Kompas.com/Setyo Adi Kompetisi Safety Riding dalam Safety Japan Instructor Competition diselenggarakan Honda di Sirkuit Suzuka, Jepang pada 3-4 Oktober 2019

2. Pundak

Pundak harus dalam posisi rileks untuk mencegah kelelahan saat berkendara. Kondisi pundak yang tegang tak hanya akan membuat pengendara cepat lelah, tapi juga kesulitan dalam bermanuver.

3. Posisi Lengan
Eka mengatakan, lengan harus membentuk siku untuk kesiapan tubuh bermanuver. Menurutnya, jika posisi lengan lurus, saat melakukan pengereman akan sakit.

"Jadi, tekuk seperti suspensi atau lengan ayun," kata Eka.

Baca juga: Berkendara di Antara Truk dan Bus, Begini Cara Menghindari Blind Spot

4. Jari Tangan

Genggaman jari tangan pada tuas gas juga penting untuk diperhatikan. Tuas gas harus digenggam dengan empat jari penuh.

"Begitu juga saat pengereman, harus empat jari dan hindari penggunaan hanya dua jari," ujar Eka.

Eka menjelaskan, pengereman dengan empat jari akan membuat tuas gas tertutup dan kendaraan melambat. Pengereman dua jari hanya dilakukan untuk keperluan balap dan bukan cara tepat untuk berkendara aman di jalan raya.

5. Posisi Pinggul

Pengendara harus duduk sempurna di atas jok. Untuk mendapatkan posisi nyaman, biasanya pengendara berdiri sebentar lalu duduk menempatkan pantatnya tepat di jok.

Pelatihan moge di Safety Riding Wahana CenterFoto: Wahana Pelatihan moge di Safety Riding Wahana Center

6. Posisi Lutut

"Bagi pengguna skutik posisi kaki harus rapat dan berada di balik sayap depan kendaraan," kata Eka.

Posisinya jika terlihat dari depan, seluruh bagian kaki akan terlindung di balik sayap motor skutik. Jangan membuka kaki terlalu lebar, karena berpotensi terserempet kendaraan lain.

"Jadi kalau kaki rapat, lutut berada di dalam, jika terserempet dari depan sayap skutiknya dulu yang kena. Untuk motor sport juga sama. Posisinya mengapit ringan tangki motor untuk keamanan dan keseimbangan," ujar Eka.

7. Posisi Kaki

Posisi kaki harus lurus dan berada di atas footstep untuk motor bebek atau motor sport dan dek tengah untuk skutik. Tidak boleh terlalu jauh di depan atau belakang.

:Jika semua posisi berkendara ini dilakukan maka akan tercipta segitiga keamanan berkendara. Ini membuat pengendara aman dan keseimbangan bermanuver terjaga," kata Eka.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X