Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 04/07/2020, 09:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Ban sepeda motor merupakan komponen yang sangat penting dalam keselamatan berkendara. Kadang orang masih saja salah kaprah, menunggu ban botak baru menggantinya dengan yang baru.

Padahal, pada telapak ban tertera Tread Wear Indocator (TWI) sebagai tanda Keausan dari alur ban. Jika telapak ban sudah mengenai batas tersebut, sebaiknya melakukan penggantian ban.

TWI berada pada bagian tengah telapak ban, biasanya pada dinding ban ada tanda segitiga yang mengarahkan di mana indikator keausan tersebut. Jika menunggu ban botak baru ganti dengan yang baru, fungsi ban jadi tidak maksimal.

Baca juga: Deretan Mobil Bekas MPV Captain Seat Harga di Bawah Rp 100 Juta

Tiap bulatan memiliki tingkat kedalaman yang berbedaKOMPAS.com/Gilang Tiap bulatan memiliki tingkat kedalaman yang berbeda

“Ketika ban motor sudah mencapai titik TWI dan dipakai hujan-hujanan, pembuangan air pada alur ban jadi tidak maksimal,” kata Dodiyanto, Senior Brand Executive & Product Development PT Gajah Tunggal Tbk., produsen ban IRC kepada Kompas.com, Jumat (3/7/2020).

Lalu bagaimana jika ban yang sudah mencapai TWI tetapi tetap digunakan pada jalan yang kering? Dodiyanto mengatakan, ban yang sudah mencapai TWI akan tidak maksimal performanya.

“Kondisi jalan di Indonesia masih banyak yang berpasir atau kerikil. Nanti ketika motor mengerem atau menikung, jadi tidak maksimal,” ucap Dodiyanto.

Baca juga: Diskon Khusus, Kawasaki Ninja dan KLX Dijual Cuma Rp 29,9 Juta

Apalagi jika ban botak, harus rem mendadak di jalan aspal berpasir, itu sangat berisiko. Ban yang belum mencapai TWI ketika melewati jalan aspal berpasir bisa membantu karena ada area buangnya atau alur ban.

“Jadi alur ban juga membantu mencengkram jalan saat kondisi aspal kering, bukan hanya basah. Kalau ban botak dipakai rem mendadak, pasti melintir atau sliding bannya,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.