Volume Lalu Lintas Meningkat, Ganjil Genap Dianggap Belum Mendesak

Kompas.com - 04/07/2020, 08:42 WIB
Sejumlah kendaraan melaju di Gerbang Tol Cibubur 2 Tol Jagorawi, Jakarta, Senin (16/4/2018). Uji coba yang dilakukan setiap hari Senin-Jumat kecuali hari libur nasional tersebut dimulai pukul 06.00 hingga 09.00 WIB diharapkan dapat mengurai kemacetan. MAULANA MAHARDHIKASejumlah kendaraan melaju di Gerbang Tol Cibubur 2 Tol Jagorawi, Jakarta, Senin (16/4/2018). Uji coba yang dilakukan setiap hari Senin-Jumat kecuali hari libur nasional tersebut dimulai pukul 06.00 hingga 09.00 WIB diharapkan dapat mengurai kemacetan.
Penulis Stanly Ravel
|

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Kabar kejelasan soal jadi tidaknya penerapan kembali ganjil genap di Jakarta, akhirnya terjawab. Dari hasil evaluasi yang telah dilakukan, dinyatakan bahwa ganjil genap belum mendesak untuk diberlakukan.

Kondisi itu dijelaskan Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta Syafrin Liputo dalam Rapat Pimpinan ( Rapim) Kebijakan Mobilitas Pasca Pademi Covid-19 yang ditayangkan dalam akun Youtube Pemprov DKI.

"Kesimpulan kami untuk saat ini agar kita sambil menjaga terus Jakarta untuk tidak terpapar gelombang kedua Covid-19, kami menyarankan untuk ganjil genap belum mendesak untuk diberlakukan," ucap Syafrin.

Baca juga: Lalu Lintas di Jakarta Mulai Padat, Pengguna Motor Meningkat

Meski demikian, sebelumnya Syafrin mengakui bila pada masa transisi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) telah terjadi peningkatan volume kendaraan. Bahkan jumlahnya hampir mendekati saat seperti kondisi normal atau sebelum pandemi, yakni lebih dari 6.000 kendaraan per jam.

Suasana kendaraan terjebak macet di Jl. Gatot Subroto dan Tol Cawang-Grogol di Jakarta Selatan, Senin (8/6/2020). Pada hari pertama  orang masuk kantoran dan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi, lalu lintas di sejumlah jalan di DKI Jakarta terpantau padat hingga terjadi kemacetan.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Suasana kendaraan terjebak macet di Jl. Gatot Subroto dan Tol Cawang-Grogol di Jakarta Selatan, Senin (8/6/2020). Pada hari pertama orang masuk kantoran dan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi, lalu lintas di sejumlah jalan di DKI Jakarta terpantau padat hingga terjadi kemacetan.

Namun, keputusan untuk belum menerapkan kembali ganjil genap, didasari oleh perhitungan pergerakan lalu lintas dan jumlah penumpang pada angkutan umum. Menurut Syafrin, apabila pembatasan kendaraan pribadi kembali diberlakukan saat ini, maka ada kekhawatiran angkutan umum tidak bisa menampung beban penumpangnya.

Kondisi tersebut juga berdasarkan pertimbangan adanya kebijakan physical distancing yang mengharuskan transportasi umum memangkas kapasitas penumpangnya sampai 50 persen. Selain itu, dari sisi pergerakan orang pun juga belum teralu meningkat drastis, mengingat masih adanya beberapa aturan lainnya, seperti bekerja dari rumah.

Syafrin menjelaskan bila perjalanan orang di Jakarta pada masa transisi saat ini rata-rata 26.4 juta per hari dengan trip rate pulang dan pergi. Dari hasil tersebut, bila dibagi artinya total orang yang melakukan perjalanan per hari sebanyak 13,2 juta orang.

Baca juga: Jadi Penumpang Ojol Saat Pandemi, Jangan Sepelekan 2 Alat Ini

Bus transjakarta melenggang di antara kemacetan di Jalan M.H Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (6/2/2020). Lembaga Pemantau Kemacetan Lalu Lintas TomTom memastikan Jakarta ada di posisi ke-10 kota termacet di dunia pada 2019 dengan indeks kemacetan 10 persen.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Bus transjakarta melenggang di antara kemacetan di Jalan M.H Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (6/2/2020). Lembaga Pemantau Kemacetan Lalu Lintas TomTom memastikan Jakarta ada di posisi ke-10 kota termacet di dunia pada 2019 dengan indeks kemacetan 10 persen.

Lalu ketika disimulasikan dengan jumlah pergerakan orang per hari yang dikurangi dengan estimasi masayarakat yang masih bekerja dan belajar dari rumah, seperti dosen, pelajar, dan mahasiswa, hasilnya pun belum bisa semuanya dilimpahkan ke transportasi umum.

"Sejalan dengan kebijakan untuk meliburkan pelajar dan mahasiswa, saat ini perkiraan dari analisis kami ada 2.557.880 orang per hari yang tidak melaksanakan kegiatan dan ini menjadi pengurang dari total orang yang melakukan perjalanan di Jakarta," ucap Syafrin.

"Memang di Pergub 51 diatur untuk WFH tetap 50 persen, tapi dalam simulasi kami menghitung bahwa masih ada potensi pelanggaran sehingga untuk yang pekerja kami hitung yang WFH tetap 30 persen, sehingga mobilitas pergerakan orang per hari di Jakarta kurang lebih 7,7 juta orang per hari atau 15,5 perjalanan," kata dia.

Berdasarkan jumlah tersebut, bila akumulasi dengan kapasitas daya angkut ragam transportasi di DKI yang sampai saat ini masih dibatasai penumpangnya, maka total daya tampung yang didapat sebanyak 1,8 juta penumpang per jam.

Jumlah tersebut masih dirasa tidak cukup untuk menampung limpahan penumpang setelah dilakukan rangkaian simulasi yang menghasilkan proyeksi pertambahan angkutan umum saat ganjil genap menjadi 566.000 per jamnya.

Warga menggunakan masker saat memasuki bus transjakarta di Jakarta, Selasa (3/3/2020). Presiden Joko Widodo mengimbau warga untuk tidak panik, tetapi tetap waspada dengan tetap higienis serta menjaga imunitas tubuh usai mengumumkan dua orang Warga Negara Indonesia (WNI) positif terjangkit virus corona yang saat ini dirawat di ruang isolasi RSPI Sulianti Saroso, Jakarta.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Warga menggunakan masker saat memasuki bus transjakarta di Jakarta, Selasa (3/3/2020). Presiden Joko Widodo mengimbau warga untuk tidak panik, tetapi tetap waspada dengan tetap higienis serta menjaga imunitas tubuh usai mengumumkan dua orang Warga Negara Indonesia (WNI) positif terjangkit virus corona yang saat ini dirawat di ruang isolasi RSPI Sulianti Saroso, Jakarta.

Baca juga: Waspada, Jam Macet Jakarta Bergeser Saat PSBB Transisi

"Untuk kapasitas angkutan umum massal kita yang menjadi moda utama masyarakat itu hanya 139.680 per jam. Artinya tidak mampu untuk menampung limpahan dari pembatasan ganjil genap. Sehingga, jika ganjil genap diberlakukan, diprediksi akan terjadi penumpukan kembali di angkutan umum, apalagi saat ini masih menerapkan physical distancing," ucap Syafrin.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X