Bahaya Benang Layang-Layang Bagi Pengendara Motor

Kompas.com - 12/06/2020, 10:12 WIB
Ilustrasi Berkendara Sepeda Motor di Musim Hujan ShutterstockIlustrasi Berkendara Sepeda Motor di Musim Hujan
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Bermain layang-layang memang mengasyikkan, apalagi jika yang diterbangkan berhasil memenangkan aduan dengan milik orang lain.

Tetapi, di balik keasyikan tersebut ternyata ada bahaya serius yang mengancam keselamatan orang lain. Hal ini seperti terjadi di Kota Solo, Kamis (11/6/2020) sore.

Seorang pengendara sepeda motor meninggal dunia karena lehernya terkena benang layang-layang yang melintang di jalan. Pengendara tersebut mengalami luka parah dan akhirnya meninggal dunia.

Mengantisipasi kejadian tersebut, para pengendara sepeda motor pun harus lebih berhati-hati dan selalu fokus saat berkendara.

Baca juga: Catat, Bebas Denda Pajak Kendaraan di Jatim Berakhir Akhir Juli 2020

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia ( SDCI) Sony Susmana mengatakan, kasus kematian disebabkan karena tersangkut benang layang-layang memang jarang terjadi.

Meski begitu, tetap perlu diantisipasi agar kejadian itu tidak menimbulkan korban lagi.

Ilustrasi kecelakaan sepeda motorhttps://www.lifehacker.com.au/ Ilustrasi kecelakaan sepeda motor

Berikut beberapa tips yang bisa dilakukan oleh pengendara sepeda motor.

1. Selalu waspada

Sony mengatakan, saat berkendara jangan sampai lengah. Pandangan mata harus terus fokus untuk mengawasi setiap potensi bahaya yang bisa terjadi.

"Jangan lengah atau merasa aman dalam berkendara, mata terus fokus dan memantau potensi-potensi bahaya yang ada di sekitarnya," kata Sony kepada Kompas.com, Kamis (11/6/2020).

Baca juga: Catat, Ini Daerah yang Masih Bebaskan Denda Pajak Kendaraan

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X