Pengemudi Ojol Sudah Punya Protokol untuk Angkut Penumpang

Kompas.com - 09/04/2020, 13:15 WIB
Pengemudi ojek online menunggu penumpang di Kawasan Stasiun Sudirman, Jakarat Pusat, Rabu (11/3/2020). Kementerian Perhubungan (Kemenhub) resmi menaikan tarif ojek online untuk zona 2 atau wilayah Jabodetabek pada 16 Maret 2020. Kemenhub memutuskan untuk menaikan tarif batas bawah (TBB) ojol sebesar Rp 250 per kilometer (km) menjadi Rp 2.250 per km, dari sebelumnya Rp 2.000 per km. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPengemudi ojek online menunggu penumpang di Kawasan Stasiun Sudirman, Jakarat Pusat, Rabu (11/3/2020). Kementerian Perhubungan (Kemenhub) resmi menaikan tarif ojek online untuk zona 2 atau wilayah Jabodetabek pada 16 Maret 2020. Kemenhub memutuskan untuk menaikan tarif batas bawah (TBB) ojol sebesar Rp 250 per kilometer (km) menjadi Rp 2.250 per km, dari sebelumnya Rp 2.000 per km.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) berdampak pada pengguna sepeda motor untuk tidak berboncengan. Termasuk dengan ojek online ( ojol) yang dilarang angkut penumpang.

Kebijakan tersebut mendapat penolakan keras dari asosiasi ojol. Sebab, penerapan kebijakan tersebut dapat semakin menurunkan pendapatan penghasilan dari ojol.

Baca juga: Dilarang Bawa Penumpang Saat PSBB Jakarta, Ini Tanggapan Operator Ojol

Igun Wicaksono, Ketua Presidium Nasional Gabungan Aksi Roda Dua (Garda) Indonesia, mengatakan, physical distancing atau pembatasan fisik memang sulit untuk pembonceng sepeda motor.

Damma Yanti dan beberapa rekannya sedang membagikan masker dan hand sanitizer kepada driver ojol, tukang becak, serta pengguna roda dua di kawasan Pusat Kota Banda Aceh, Minggu (05/04/2020). 500 lembar masker dan 200 botol hand sanitizer yang dibagikan gratis ini menggunakan biaya dari uang tabungan serta menjual cincin emas miliknya.KOMPAS.com/RAJA UMAR Damma Yanti dan beberapa rekannya sedang membagikan masker dan hand sanitizer kepada driver ojol, tukang becak, serta pengguna roda dua di kawasan Pusat Kota Banda Aceh, Minggu (05/04/2020). 500 lembar masker dan 200 botol hand sanitizer yang dibagikan gratis ini menggunakan biaya dari uang tabungan serta menjual cincin emas miliknya.

"Namun, kami sampaikan agar patuhi protokol kesehatan dengan gunakan masker dan atribut bersih dan tertutup," ujar Igun, saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Baca juga: Dilema Driver Ojol terhadap Penumpang yang Tak Pakai Masker

Ada 15 poin protokol kesehatan yang dibuat oleh asosiasi ojol untuk antisipasi penyebaran Covid-19 atau virus Corona. Berikut daftar protokol tersebut:

1. Gunakan masker kesehatan/bedah ataupun masker seri N-95.

2. Upayakan menggunakan helm SNI berpenutup wajah.

3. Gunakan sarung tangan bersih higienis.

4. Gunakan atribut lengkap tertutup.

5. Tutupi bagian leher dengan buff atau syal.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X