Pemotor Dilarang Boncengan Saat PSBB, Hati-hati Juga di Lampu Merah

Kompas.com - 09/04/2020, 12:45 WIB
Warga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor melintas di depan mural tentang pandemi virus corona atau COVID-19 di Jalan Raya Jakarta-Bogor, Depok, Jawa Barat, Selasa (7/4/2020). Mural tersebut ditujukan sebagai bentuk dukungan kepada tenaga medis yang menjadi garda terdepan dalam menghadapi COVID-19 di Indonesia. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGWarga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor melintas di depan mural tentang pandemi virus corona atau COVID-19 di Jalan Raya Jakarta-Bogor, Depok, Jawa Barat, Selasa (7/4/2020). Mural tersebut ditujukan sebagai bentuk dukungan kepada tenaga medis yang menjadi garda terdepan dalam menghadapi COVID-19 di Indonesia.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - DKI Jakarta akan mulai memberlakukan kegiatan pembatasan sosial berskala besar ( PSBB) mulai 10 April 2020, dengan tujuan memperkecil penyebaran pandemi Covid-19 atau corona.

Salah satu dalam aturan PSBB ialah pembatasan pada kendaraan umum dan pribadi. Khusus untuk sepeda motor tidak boleh berboncengan alias diisi dua orang sebagai bagian dari physical distancing.

Baca juga: Keren, Polisi Ini Modifikasi Honda Beat Jadi Water Cannon Disinfektan

Marcell Kurniawan, Training Director dari The Real Driving Centre (RDC), mengatakan, selain berboncengan, ada situasi lain yang juga berpotensi menyebarkan virus, yakni saat motor berdekatan di lampu merah.

 

Warga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor melintas di depan mural tentang pandemi virus corona atau COVID-19 di Jalan Raya Jakarta-Bogor, Depok, Jawa Barat, Selasa (7/4/2020). Mural tersebut ditujukan sebagai bentuk dukungan kepada tenaga medis yang menjadi garda terdepan dalam menghadapi COVID-19 di Indonesia.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Warga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor melintas di depan mural tentang pandemi virus corona atau COVID-19 di Jalan Raya Jakarta-Bogor, Depok, Jawa Barat, Selasa (7/4/2020). Mural tersebut ditujukan sebagai bentuk dukungan kepada tenaga medis yang menjadi garda terdepan dalam menghadapi COVID-19 di Indonesia.

"Biasanya di lampu lalu lintas atau di jalan kompleks motor saling berdekatan, ini bisa memiliki risiko penularan virus. Bila orang yang terinfeksi bersin atau batuk dan droplet-nya terbawa angin lalu mengenai wajah dan saluran pernapasan pengendara di belakangnya maka bisa saja tertular," kata Marcell kepada Kompas.com, Kamis (9/4/2020).

Alasannya, virus corona menyebar melalui transmisi tetesan (droplet). Artinya, ketika seseorang yang terinfeksi sedang batuk atau bersin, mereka akan mengeluarkan tetesan kecil yang mengandung virus.

Virus ini kemudian bisa menyebar sejauh sekitar 6 kaki atau 1,8 meter dari orang yang terinfeksi. Tetesan-tetesan itu cukup berat, dan disebut tidak dapat bertahan di udara bebas dalam waktu lama.

Baca juga: Polisi Tegaskan Tak Ada Penutupan Jalan Selama PSBB Jakarta

Warga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor di kawasan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Senin (6/4/2020). Kebijakan wajib masker itu  tertuang dalam Seruan Gubernur Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta Nomor 9 Tahun 2020 Tentang Penggunaan Masker Untuk Mencegah Penularan Corona Virus Disease (Covid-19).KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Warga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor di kawasan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Senin (6/4/2020). Kebijakan wajib masker itu tertuang dalam Seruan Gubernur Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta Nomor 9 Tahun 2020 Tentang Penggunaan Masker Untuk Mencegah Penularan Corona Virus Disease (Covid-19).

Marcell mengatakan, selain tidak berboncengan seperti saran pemerintah, pengendara motor juga perlu untuk menggunakan helm yang punya visor minimal helm open face dan memakai masker.

"Karena bila jaraknya cukup dekat, bisa saja droplet pengendara yang batuk atau bersin terbawa angin dan mengenai wajah dan saluran pernapasan, sehingga terdapat kemungkinan ada dapat tertular," katanya.

"Jadi pastikan selalu mengenakan helm dengan windshild atau helm full face serta masker. Selain meminimalisasi risiko cedera saat terjadi dari laka lantas, juga dapat terhindar dari infeksi Covid-19," katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X