Cegah Virus Corona, Jangan Menggunakan Helm Massal

Kompas.com - 24/03/2020, 08:32 WIB
Salah satu pilihan helm Arai untuk wanita Kompas.com/ Aprida Mega NandaSalah satu pilihan helm Arai untuk wanita

JAKARTA, KOMPAS.com - Bagi pengendara motor, helm merupakan kebutuhan utama yang wajib digunakan ketika bepergian.

Menjaga kebersihkan pelindung kepala ini wajib hukumnya, apalagi jika digunakan hampir setiap hari, karena pada dasarnya mencegah lebih baik dari pada mengobati.

Iklim di Indonesia yang sangat panas dan lembab, menjadi hal yang paling rawan untuk kebersihkan helm. Pasalnya, pengendara motor yang berkeringat akan mengancam bagian dalam helm yang berbahan kain linen dan busa.

Store Manager RSV, Aldi Kusuma Wijaya, mengatakan, faktor utama yang menjadi penyebab bakteri di dalam helm adalah keringat dari si pengendara.

Baca juga: Kurangi Risiko Virus Corona, Strerilkan Kabin Mobil dengan Ozon

“Jenis bakteri pada helm itu penyebabnya memang beragam, tetapi kebanyakan berasal dari keringat pengendara yang mengendap pada helm,” ujar Aldi ketika dihubungi Kompas.com, Senin (23/03/2020).

Helm khusus wanita pengguna hijab Helm khusus wanita pengguna hijab

Kondisi lembab dan bau akibat endapan keringan dilapisan helm jelas dapat mengundang bakteri untuk bersarang, tidak hanya itu bakteri dan jamur juga bisa menyebabkan penyakit kulit.

Baca juga: Cegah Virus Corona Melekat pada Helm

Apalagi ditengah maraknya virus corona atau covid-19 yang semakin merebak di Indonesia, Aldi mengatakan, menggunakan helm secara massal bisa saja menjadi wadah untuk penyebaran virus corona.

“Sebaiknya jangan bertukar atau menggunakan helm secara bersama-sama. Kalaupun hal itu terpaksa dilakukan sebaiknya pengendara menggunakan balaclava atau penutup kepala lainnnya terlebih dahulu agar bakteri dan virus yang ada pada helm tidak menempel di kepala,” ujar Aldi.

Saat ini memang sudah ada pelapis helm yang bisa digunakan untuk mengatasi bau dan bakteri didalam helm, namun tetap saja bisa menjadi sarang bakteri seiring lamanya waktu pemakaian.

Aldi menyarankan, untuk rajin mencuci helm dengan cairan alkohol atau produk pembersih seperti helmet inn cleaner minimal seminggu sekali agar bakteri dan virus yang ada pada helm mati dan tidak berkembang.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X