Bahaya Menyalip dari Bahu Jalan di Tol Layang Jakarta-Cikampek

Kompas.com - 18/03/2020, 17:07 WIB
Pelanggaran lalu lintas di Tol Layang Jakarta-Cikampek Stanly-Kompas.comPelanggaran lalu lintas di Tol Layang Jakarta-Cikampek
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejatinya bahu jalan dibuat bukan untuk sarana menyalip kendaraan lain, tapi digunakan untuk sesuatu yang bersifat darurat, bahkan dalam aturannya, hanya petugas berwenang saja yang boleh menggunakannya.

Regulasi ini sudah tertuang jelas dalam Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol, yang dinyatakan pada pasal 41 ayat 2 dengan isi sebagai berikut ;

Penggunaan bagi bahu jalan diatur sebagai ;

Baca juga: Waspada, Tol Layang Jakarta-Cikampek Banyak Teroris Bahu Jalan

a. Digunakan bagi arus lalu lintas pada keadaan darurat.

b. Diperuntukkan bagi kendaraan yang berhenti darurat.

c. Tidak digunakan untuk menarik/menderek/mendorong kendaraan.

d. Tidak digunakan untuk keperluan menaikkan atau menurunkan penumpang, dan (atau) barang dan (atau) hewan.

e. Tidak digunakan untuk mendahului kendaraan.

Namun demikian, dalam kenyataannya tidak sedikit pengguna mobil yang masih menjadi teroris menggunakan bahu jalan untuk menyalip kendaraan lain. Bahkan di ruas Tol Layang Jakarta-Cikampek sekalipun yang secara dimensi tak selapang jalan tol di bawahnya.

Iring-iringan kendaraan yang membawa Presiden Joko Widodo melintasi Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek usai diresmikan di Bekasi, Jawa Barat, Kamis (12/12/2019). Jalan tol tersebut akan dibuka untuk mendukung arus lalu lintas libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020.ANTARA FOTO/AKBAR NUGROHO GUMAY Iring-iringan kendaraan yang membawa Presiden Joko Widodo melintasi Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek usai diresmikan di Bekasi, Jawa Barat, Kamis (12/12/2019). Jalan tol tersebut akan dibuka untuk mendukung arus lalu lintas libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020.

Menjelaskan masalah ini, Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, hal tersebut pada umummnya terjadi karena kurangnya edukasi serta minimnya pemahaman soal konflik atau bahaya yang ditimbulkan akibat aksi tersebut.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X