Bicara Modifikasi Motor yang Membahayakan Keamanan Berkendara

Kompas.com - 20/02/2020, 09:42 WIB
sandaran pada motor ojol Kompas.com/Fathan Radityasanisandaran pada motor ojol

JAKARTA, KOMPAS.com – Modifikasi pada motor adalah pilihan pemilik kendaraan untuk meningkatkan penampilan. Walaupun modifikasi bisa meningkatkan penampilan, namun ada juga yang bisa membahayakan.

Setyo Suyarko, Trainer Yamaha Riding Academy On Road and Off Road, mengatakan, ada beberapa modifikasi pada motor yang tidak sesuai dengan standar keamanan dan bisa membahayakan, baik untuk pengendara itu sendiri atau pengguna jalan lain.

“Modifikasi yang pertama dan bisa membahayakan yaitu penambahan senderan belakang untuk pembonceng. Dengan adanya senderan tersebut, jika terjadi kecelakaan, pembonceng ikut terseret motornya,” kata Setyo kepada Kompas.com, Senin (17/2/2020).

Baca juga: Ini Biaya Resmi Bikin Baru dan Perpanjangan SIM

dudukan plat nomorKompas.com/Fathan Radityasani dudukan plat nomor

Modifikasi selanjutnya yaitu penambahan atau penggantian lampu motor yang menyilaukan. Cahaya lampu bisa mengganggu pengendara dari arah yang berlawanan, sehingga pengendara tidak konsentrasi dan tingkat kecelakaan bisa bertambah.

“Penggantian lampu utama yang silau bisa meningkatkan risiko kecelakaan. Selain itu, cahayanya juga mengganggu pengendara dari arah berlawanan,” ucap Setyo.

Selanjutnya, melakukan pemasangan dudukan plat nomor di depan ban depan juga bisa membahayakan. Jika patah, bisa langsung mengenai ban depan dan motor jadi sulit dikendalikan. Bisa juga ketika kecelakaan, bisa menambah parah luka dari korban.

Baca juga: Diam-diam, AHM Recall Ribuan Honda PCX pada 2019

“Dudukan plat yang di ban motor bisa patah dan membahayakan pengendara itu sendiri. Dikarenakan patahan yang langsung mengenai ban depan, membuat motor sulit dikendalikan,” ujar Setyo.

Terakhir, penambahan kursi untuk anak-anak di dek motor. Dengan adanya penambahan kursi untuk anak, pandangan pengendara bisa terganggu dan manuver kendaraannya bisa berkurang karena terhalang kursi.

Andi "Atenx" Akbar, pemilik dari Katros Garage, menambahkan modifikasi yang bisa membahayakan bagi pengendara lain, baik yang hanya mengganti suku cadang, sampai merubah dimensi motor.

modifikasi motor ceperKompas.com/Fathan modifikasi motor ceper

"Pertama, mika lampu belakang diganti dengan yang bening, itu sudah pasti menyilaukan pengendara di belakang. Menggunakan ban ukuran kecil untuk harian, grip ban akan berkurang dan berbahaya untuk manuver," kata Atenx kepada Kompas.com, Rabu (19/2/2020).

Modifikasi penggantian suku cadang seperti upgrade piringan rem dengan produk yang tidak berkualitas. Performa rem akan tidak maksimal jika piringannya tidak rata.

Lalu mengganti spion dengan ukuran yang lebih kecil. Berbahaya bagi yang belum terbiasa karena jarak pandang yang terbatas.

"Ada juga modifikasi yang mengubah dimensi seperti jarak sumbu roda yang terlalu ekstrem, bisa memengaruhi handling dari motor tersebut. Lalu merendahkan motor sampai tidak terlihat dari mobil, bisa bahaya kalau tidak kelihatan oleh pengemudi," ujar Atenx.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X