Tips Aman Naik Taksi dan Ojek Online untuk Wanita

Kompas.com - 20/02/2020, 09:12 WIB
Ilustrasi ojek online, tarif baru ojek online ShutterstockIlustrasi ojek online, tarif baru ojek online
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com- Keberadaan ojek atau taksi online memang menjadi fenomena baru saat ini. Transportasi daring ini menjadi alternatif yang begitu digemari oleh masyarakat, karena praktis.

Terlebih di kota besar yang sering terjadi kemacetan seperti DKI Jakarta. Selain tarif relatif terjangkau, juga sistem pemesanan begitu mudah menjadi salah satu alasannya.

Oleh sebab itu, pemesan bisa menunggu sesuai dengan titik penjemputan. Akan tetapi berkembangnya ojek daring ini juga menimbulkan sejumlah permasalahan, salah satunya adalah dari sisi keamanan penumpang. Tidak sedikit kasus kriminal, terutama terjadi pada wanita.

Baca juga: Ojek Online Paling Merasakan Diskriminasi Parkiran Motor di Mal

Meskipun kejadian ini hanya dilakukan oleh beberapa oknum saja, tetapi bagi para wanita harus tetap berhati-hati saat ingin menggunakan transportasi daring ini.

Berikut beberapa tips aman saat menggunakan ojek daring bagi wanita.

Pastikan identitas pengendara sesuai dengan aplikasi

Ilustrasi ojek online, tarif baru ojek onlineShutterstock Ilustrasi ojek online, tarif baru ojek online

Saat melakukan order ojek daring, baik yang sepeda motor maupun taksi haruslah waspada. Pastikan identitas pengemudi sesuai dengan yang ada di dalam aplikasi.

Seperti foto wajah, nama dan juga plat nomor kendaraan sesuai. Jika ada yang tidak sesuai sebaiknya dihindari atau ditanyakan kepada pengemudi langsung.

“Pastikan orer antara muka dengan plat nomor kendaraan sama dengan aplikasi,” kata Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana saat dihubungi Kompas.com, Rabu (19/2/2020).

Baca juga: Populasi Ojek Online Jangan Sampai Ganggu Ketertiban Lalu Lintas

Foto layar (Screenshot) orderan

Tangkapan layar chat pelanggan ojek online Go-Jek, Randika (20) dengan penemudi Go-Jek Robertus Fernanda Berlianto.Randika Tangkapan layar chat pelanggan ojek online Go-Jek, Randika (20) dengan penemudi Go-Jek Robertus Fernanda Berlianto.

Untuk memastikan orderan yang dilakukan ada baiknya pemesan wanita memfoto layar atau screenshot orderan. Selanjutnya foto itu bisa dikirimkan kepada kerabat dekat atau keluarga untuk memastikan keberadaannya saat menggunakan taksi atau ojek daring.

“Screenshot orderan dan kirimkan ke kerabat dekat, jangan lupa sampaikan Standar Operasional Prosedur (SOP) hal tersebut ke pengemudinya. Sehingga, keinginan jahat dapat diurungkan,” ujar Sony.

Pilih lokasi penjemputan yang ramai

Kelurahan Cipete Selatan, Jakarta Selatan menjadi salah satu kelurahan yang telah menyediakan lokasi penjemputan bagi ojek online. Pantauan Kompas.com di lokasi, titik penjemputan yang dijadikan lokasi transit para pengemudi ojek online itu berada di parkiran bagian luar kelurahan. Luas tempat yang disediakan berkisar 2,5x4 meter atau setara dengan parkir satu mobil sedan. Tempat transit itu dicat berwarna hijau dengan tulisan transit ojek online, Senin (30/7/2018). KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBA Kelurahan Cipete Selatan, Jakarta Selatan menjadi salah satu kelurahan yang telah menyediakan lokasi penjemputan bagi ojek online. Pantauan Kompas.com di lokasi, titik penjemputan yang dijadikan lokasi transit para pengemudi ojek online itu berada di parkiran bagian luar kelurahan. Luas tempat yang disediakan berkisar 2,5x4 meter atau setara dengan parkir satu mobil sedan. Tempat transit itu dicat berwarna hijau dengan tulisan transit ojek online, Senin (30/7/2018).

Sony juga mengatakan, bagi wanita yang ingin menggunakan taksi atau ojek daring akan lebih aman jika memilih titik penjemputan yang ramai, minimal bisa diketahui oleh sejumlah orang.

Baik itu teman dekat, kerabat atau orang lain yang juga saling mengenal. Ini tentunya bisa menjadi bukti saat akan menggunakan taksi atau ojek daring.

“Pilih tempat penjemputan yang ramai, minimal diketahui oleh kerabat atau teman dekat, ini bisa menjadi bukti,” ujarnya.

Baca juga: Ojek Online Jadi Penguji Swap Baterai Motor Listrik

Tidak menggunakan aksesori mencolok

Perhiasan mewah yang dipamerkan di Jeweluxe Jakarta.Kompas.com/Lusia Kus Anna Perhiasan mewah yang dipamerkan di Jeweluxe Jakarta.

Bagi para wanita sebaiknya tidak menggunakan perhiasan atau aksesori yang mencolok saat menggunakan taksi atau ojek daring. Hal ini salah satunya agar tidak mengundang niat jahat dari orang lain.

Bagaimanapun menurut Sony, kejahatan bisa terjadi bukan hanya karena adanya niat dari sang pelaku, tetapi juga adanya kesempatan.

“Jangan menggunakan pernak-pernik yang menyilaukan, kondisi fisik penumpang juga jangan kelelahan saat menggunakan taksi daring sehingga bisa tertidur di dalam mobil. Ini bisa mengundang bahaya,” ucap Sony.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X