Benarkah Headrest Jok Mobil Bisa Jadi Alat Pemecah Kaca?

Kompas.com - 17/02/2020, 15:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak sedikit masyarakat yang belum paham bahwa headrest (head restraint) memiliki fungsi yang cukup penting untuk keselamatan berkendara.

Tidak hanya sebagai sadaran kepala saja, headrest bisa mencegah terjadinya cedera leher akibat kecelakaan.

Headrest memang diciptakan menahan kepala dari benturan. Tetapi perlu diingat perlengkapan keselamatan inti lain di dalam mobil seperti sabuk pengaman, air bag itu hanya bersifat mengurangi risiko cedera,” ujar Sony Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant kepada Kompas.com di Jakarta, Senin (17/02/2020)

Baca juga: Knalpot Mobil Keluar Air, Bahaya atau Justru Normal?

Hal yang sama juga diungkap oleh Anjar Rosjadi, Technical Service Executive Coordinator Astra Daihatsu Motor (ADM), headrest bisa menahan beban leher.

“Kalau ada benturan, headrest bisa menahan beban leher sehingga menghindari cedera yang serius,” ujar Anjar.

Alat pemecah kaca

Tak hanya sebagai penahan kepala, banyak yang mengatakan headrest memiliki fungsi lainnya yaitu sebagai alat bantu darurat, ketika pengemudi terjebak dalam mobil saat terjadi kecelakaan.

Besi penyangga yang terdapat pada headrest mobil diduga bisa digunakan untuk memecah kaca.

Caranya dengan menekan tombol kecil yang ada di sekitar pangkal headreset untuk mencabutnya.

Kemudian selipkan gagang tersebut di antara kaca trim dan pintu. Ketika gagang sudah menancap dengan tepat maka kaca mobil akan pecah.

Sudah memiliki headrest di bangku penumpang belakang.Ghulam/KompasOtomotif Sudah memiliki headrest di bangku penumpang belakang.

Baca juga: Seberapa Irit Yamaha XSR155? Ini Hitungannya

Namun apakah hal tersebut benar-benar bisa dilakukan?

“Pada dasarnya besi penyangga yang ada pada headrest itu berfungsi untuk mengatur ketinggian headrest demi kenyamanan si pengendara atau penumpang, bukan sebagai alat untuk pemecah kaca,” ujar Anjar.

Sony pun turut angkat bicara, menurutnya tidak semua orang bisa melakukan hal tersebut, apalagi dalam keadaan panik.

“Tidak semua orang bisa melakukan hal tersebut. Terutama saat terjadi kecelakaan pasti semua orang dalam keadaan panik, jadi akan sulit dilakukan. Harus yang paham akan sudut dan penempatannya,” ujarnya.

Sony menjelaskan walaupun sebelumnya ia sudah pernah melakukan percobaan tersebut namun tidak berhasil, hal tersebut bukan sesuatu yang mustahil untuk dilakukan dengan orang yang benar-benar paham akan sudut dan penempatannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.