Mitos atau Fakta, Motor Tua Butuh Oli Kental?

Kompas.com - 13/02/2020, 07:22 WIB
Deretan sepeda motor tua berbagai merek koleksi Hauwkes Auto Gallery, Kemang, Jakarta Selatan, Senin (12/3/2018). Kompas.com/Alsadad RudiDeretan sepeda motor tua berbagai merek koleksi Hauwkes Auto Gallery, Kemang, Jakarta Selatan, Senin (12/3/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Berdasarkan tingkat viskositas, oli mesin terbagi menjadi dua, encer dan kental. Masing-masing memang berfungsi untuk melumasi bagian dalam mesin. Namun, tidak semua oli bisa digunakan pada sepeda motor yang usianya sudah tua.

Motor tua juga tidak bisa didefinisikan dengan tahun. Usianya dihitung dari jumlah kilometer yang sudah ditempuh. Umumnya, yang disebut motor tua yang mesinnya sudah mencapai puluhan ribu kilometer.

Baca juga: Elektrifikasi Motor Tua, Harus Dipermudah Urusan Birokrasi

Rialdy Fasha, Training and Technical Engineer Motul Indonesia, mengatakan, pada motor itu yang namanya keausan pasti ada. Normalnya, motor baru itu menggunakan oli dengan spesifikasi 10W40 atau 5W40.

Motor klasik dipamerkan saat ajang Indonesia International Motor Show (IIMS) 2017 di JI Expo, Kemayoran, Jakarta, Sabtu (29/4/2017). Ajang pameran otomotif terbesar di Indonesia ini akan berlangsung hingga 7 Mei mendatang. KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Motor klasik dipamerkan saat ajang Indonesia International Motor Show (IIMS) 2017 di JI Expo, Kemayoran, Jakarta, Sabtu (29/4/2017). Ajang pameran otomotif terbesar di Indonesia ini akan berlangsung hingga 7 Mei mendatang.

"Menurut saya, motor tua pakai SAE yang lebih kental itu normal. Sebab, motor sudah tua pasti tingkat keausannya lebih tinggi," ujar Rialdy, kepada Kompas.com, belum lama ini.

Rialdy menambahkan, tingkat keausan yang tinggi ini menyebabkan adanya gap atau celah antara piston dengan linernya. Ketika ada gap ini, maka dibutuhkan oli yang lebih kental untuk merapatkan piston.

Baca juga: Motor Tua Tak Perlu Khawatir Jika Ikut Uji Emisi

"Dicek dulu bagian knalpotnya, apakah sudah mulai ngebul. Jika sudah, maka sebaiknya ganti oli ke SAE yang lebih kental," kata Rialdy.

Menurut Rialdy, biasanya tiap mesin memiliki batasan SAE, misalkan dari 5W40 sampai 15W50. Ketika sudah sampai batasan maksimal, tidak disarankan untuk naik SAE lagi.

"Berarti, mesin sudah tidak optimal, lebih baik turun mesin dan diservis," ujar Rialdy.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X