Kompas.com - 10/02/2020, 18:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ducati sudah menggunakan alat bantu start di MotoGP musim lalu. Musim ini, Yamaha diketahui sudah mulai melakukan pengetesan terhadap alat yang dinamakan Holeshot Device tersebut.

Honda terlihat masih belum mengikuti apa yang dilakukan Ducati dan Yamaha. Namun sebenarnya, Holeshot Device bukanlah alat yang baru bagi Honda.

Baca juga: Yamaha Contek Alat Start yang Sama dengan Ducati

Honda sebenarnya juga pernah bereksperimen dengan alat serupa di MotoGP sekitar 12 tahun yang lalu. Namun, alat tersebut mirip seperti yang digunakan di motocross, diletakkan di suspensi depan.

Yamaha sedang uji coba Holeshot Device.Peter McLaren Yamaha sedang uji coba Holeshot Device.

Namun, alat tersebut memiliki kelemahan. Dari sisi keamanan, alat tersebut tidak bisa digunakan di segala kondisi. Jika di motocross, pebalap melakukan start dengan posisi yang sejajar.

Sementara di MotoGP, jika start pada posisi keempat, di depan ada pebalap dan pengguna alat ini harus bisa menghindari pebalap tersebut selepas start. Itulah alasannya mengapa Ducati dan Yamaha menempatkan Holeshot Device pada suspensi belakang.

Baca juga: Yamaha Terpergok Uji Alat Akali Start di Sepang

Direktur Honda Racing Corporation (HRC) Tetsuhiro Kuwata, mengatakan, Honda selalu melakukan penelitian terhadap teknologi seperti itu. Namun, jika menurut Honda alat bantu start tersebut belum benar-benar memberikan keuntungan, maka tidak akan digunakan.

"Tapi, jika kami tidak yakin, kami akan terus mengembangkan sistemnya. Kami juga tidak tahu kapan akan bisa menggunakannya. Tapi, kami juga mempertimbangkan mengenai alat tersebut," ujar Kuwata, saat ditanya Kompas.com, di sela-sela presentasi Repsol Honda Team, di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Yamaha sedang uji coba Holeshot Device.Peter McLaren Yamaha sedang uji coba Holeshot Device.

Hanya masalah waktu saja, sama halnya dengan penggunaan winglet. Awalnya juga hanya Ducati yang menggunakan. Tapi sekarang, tidak ada satu pabrikan yang tidak menggunakan alat peningkat aerodinamika tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.