Mobil Korban Banjir Tak Bisa Pulih Total, Ini Alasannya

Kompas.com - 09/02/2020, 07:50 WIB
Mobil yang terendam di basement Tamani Kafe, Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Minggu (28/8/2016). KOMPAS.com/Nibras Nada NailufarMobil yang terendam di basement Tamani Kafe, Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Minggu (28/8/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Mobil yang menjadi korban banjir tidak bisa dipulihkan sepenuhnya melalui servis besar. Meski tampak baik-baik saja, kemudian hari akan ada beberapa bagian yang tidak bisa berfungsi secara sempurna.

Hendra Leksmono, Service Head Auto2000 Jayakarta menjelaskan, efek mobil yang menjadi korban banjir mulai terasa pada saat dua sampai tiga bulan pemakaian kembali. Biasanya, mobil mulai mengeluarkan bau apek.

"Bau tersebut sulit hilang dan diindentifikasi sumbernya, padahal sudah di salon. Hal ini karena adanya jamur di mobil entah pada karpet, atap, jok, dan lain sebagainya," kata dia di Auto2000 Glodok, Jakarta, Sabtu (8/2/2020).

Baca juga: Daftar Jalan di Jakarta yang Terendam Banjir

Sejumlah kendaraan menerobos banjir di Jalan Letjen Suprapto, Jakarta Pusat, Sabtu (8/2/2020). Hujan deras yang mengguyur Jakarta sejak Sabtu (8/2) dini hari membuat sejumlah kawasan di Ibu Kota terendam banjir.ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN Sejumlah kendaraan menerobos banjir di Jalan Letjen Suprapto, Jakarta Pusat, Sabtu (8/2/2020). Hujan deras yang mengguyur Jakarta sejak Sabtu (8/2) dini hari membuat sejumlah kawasan di Ibu Kota terendam banjir.

"Kemudian pada komponen elektrikal yakni printed circuit board (PCB), akan terganggu karena ada jamur yang menyebabkan jalurnya terputus. Pada saat pertama pengecekan memang nampak tidak ada masalah, tapi seiring penggunaan, ada uap air, jadi jamur makin membesar. Alternator juga bisa jadi eror seiring dengan penggunaan kembali mobil," ucap Hendra.

Oleh sebab itu, ia mengimbau untuk para pemilik kendaraan yang sempat menjadi korban banjir, selalu melakukan servis rutin. Paling tidak sampai tiga bulan penggunaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Potensi masalah lainnya itu banyak, misalnya lagi timbul karat pada kaki-kaki. Makanya harus rutin di checkup tiap bulan, kita monitoring lagi. Jangan sampai masalah yang timbul jadi besar atau parah duluan, baru diberi tindakan," katanya.

Baca juga: Mobil Hybrid Terendam Banjir, Biaya Ganti Baterainya Rp 50 Jutaan

Ilustrasi servis di Bengkel Auto2000Auto2000 Ilustrasi servis di Bengkel Auto2000

Adapun pengecekan sederhana yang dilakukan Auto2000 untuk mobil korban banjir ialah membongkar karpet atau jok, membersihkan alternator dan motor starter, pengecekan arus listrik, hingga pembersihan kaki-kaki mobil.

"Tergantung volume air yang merendam mobil setinggi apa, kalau tidak sampai jok kita bongkarnya bagian karpet saja. Pembongkaran itu untuk proses pengeringan. Untuk soket-soket atau bagian kelistrikan, kalau ada yang basah kita semprotkan cairan pengering. Kemudian melakukan tes menggunakan sistem komputer dan salon (finishing)," ujar Hendra.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.