Berhenti di Bahu Jalan Tol Hindari Ganjil Genap Didenda Rp 500.000

Kompas.com - 21/01/2020, 06:52 WIB
Uji Coba Perluasan Ganjil Genap KOMPAS.com/GilangUji Coba Perluasan Ganjil Genap

JAKARTA, KOMPAS.com - Kawasan diberlakukan aturan ganjil genap diperluas bukan hanya untuk menekan tingkat polusi udara, tetapi juga mengurangi kemacetan di DKI Jakarta. Tapi sayang, belakangan ini banyak pengemudi mengakali aturan itu dengan menunggu di bahu jalan tol.

Biasanya para pemilik mobil itu menunggu di bahu jalan tol yang akan memasuki kawasan ganjil genap. Misal, 5-10 menit lagi penerapan pembatasan kendaraan dengan sistem plat nomor selesai, maka bermunculan mobil berhenti di pinggir jalan bebas hambatan.

Padahal, tindakan yang dilakukan itu tentu melanggar aturan. Sebab, bahu jalan yang terdapat di jalan tol diperuntukkan hanya dalam keadaan darurat saja.

Baca juga: Dibandingkan Ganjil Genap, Jalan Berbayar Diklaim Lebih Efektif

"Tindakan seperti itu sudah melanggar marka namanya. Pelanggarnya bisa dikenakan Pasal 287 ( UU LLAJ)," ujar Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Fahri Siregar, saat dihubungi KOMPAS.com, belum lama ini.

Pengemudi menunggu berakhirnya ganjil genap di bahu jalan tol.Istimewa Pengemudi menunggu berakhirnya ganjil genap di bahu jalan tol.

Sanksi dan denda yang dikenakan atas tindakan melanggar marka jalan di jalan tol sebenarnya sama seperti melanggar aturan ganjil genap, yakni melanggar marka jalan.

Sebab, di setiap akan masuk kawasan ganjil genap sudah dipasang rambu sehingga tidak ada alasan lagi untuk tidak mengetahui ada peraturan pembatasan kendaraan dengan sistem plat nomor.

Pasal 287 sendiri berbunyi, "Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan yang melanggar aturan perintah atau larangan yang dinyatakan dengan Rambu Lalu Lintas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (4) huruf a atau Marka Jalan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (4) huruf b dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 (dua) bulan atau denda paling banyak Rp 500.000,00 (lima ratus ribu rupiah)."

Ruas tol dalam kota Cawang-Grogol dialihkan akibat adanya aksi unjuk rasa di depan gedung DPR/MPR Republik Indonesia, Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Selasa (24/9/2019).KOMPAS.COM/RINDI NURIS VELAROSDELA Ruas tol dalam kota Cawang-Grogol dialihkan akibat adanya aksi unjuk rasa di depan gedung DPR/MPR Republik Indonesia, Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Selasa (24/9/2019).

Baca juga: [POPULER OTOMOTIF] Cicilan Kredit Mobil Murah Bekas Mulai Rp 1,5 Juta | Ganjil Genap Jakarta Dihapus

Perluasan ganjil genap hingga meliputi gerbang tol sudah diberlakukan sejak 9 September 2019. Sebelumnya, juga sudah dilakukan sosialisasi. Seharusnya, sudah tidak ada alasan lagi bagi para pengemudi yang menggunakan jalan untuk melanggarnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X