Dishub Dorong Toyota HiAce Jadi Angkot di DKI

Kompas.com - 02/09/2019, 08:42 WIB
Toyota Hiace tipe Luxury meluncur di GIIAS 2017. TAMToyota Hiace tipe Luxury meluncur di GIIAS 2017.
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Selain perluasan ganjil genap, salah satu langkah untuk memperbaiki polusi udara yang akan ditempuh oleh Dinas Perhubungan DKI Jakarta ( Dishub) adalah melakukan peremajaan beberapa angkutan kota ( angkot).

Menyangkut soal ini, beberapa waktu lalu Operation Manager Auto2000 Wilayah DKI 1 Biyouzmal, mengatakan, Dishub DKI akan menggunakan HiAce sebagai pengganti angkot yang akan diremajakan mulai 2020 mendatang.

Ketika menyinggung soal ini, Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) DKI Jakarta Syafrin Liputo, mengatakan, sampai saat ini pihaknya masih melakukan evaluasi, namun dipastikan pada 2020 nanti semua angkot yang sudah berusia 10 tahun akan diremajakan.

Baca juga: HiAce Mau Dijadikan Mikrolet, Begini Reaksi Toyota

Hiace terbaru hadir di GIIAS 2019Kompas.com/Setyo Adi Hiace terbaru hadir di GIIAS 2019

"Untuk itu (HiAce), yang pasti memang sedang kita dorong agar bisa digunakan, tapi yang jelas butuh proses karena itu kan belum masuk dalam e-katalog," ucap Syafrin ketika dihubungi Kompas.com, Minggu (1/9/2019).

Lebih lanjut Syafrin mengatakan memang proses peremajaan untuk angkutan umum saat ini menjadi salah satu prioritas yang sedang dikejar. Hal ini lantaran eksekusi waktu pelaksanaannya yang hanya tinggal beberapa bulan lagi.

Sayangnya, Syafrin belum menjelaskan mengenai rencana berapa unit HiAce yang akan digunakan. Termasuk juga soal teknis mengenai bagaimana nanti bentuk konfigurasi kursi HiAce yang akan dijadikan transportasi umum tersebut.

Toyota HiAce TerbaruKOMPAS.com/Ruly Toyota HiAce Terbaru

Baca juga: Dukung Ganjil Genap, Toyota HiAce Bakal Disulap Jadi Angkot

"Memang belum, jadi sampai saat ini prosesnya masih berjalan dan sedang kita kaji," ujar dia.

Seperti diketahui, dalam Instruksi Gubernur ( Ingub) Nomor 66 Tahun 2019 mengenai Pengendalian Kualitas Udara, salah satu arahan Anies Baswedan adalah menugaskan Dinas Perhubungan (Dishub) untuk melakukan peremajaan angkutan umum pada 2020 mendatang. Total armada yang akan diganti mencapai 10.047 unit, mulai dari bus berukuran kecil, sedan, dan besar.

Angkot Listrik

Metropod, ankot listrik MAB Metropod, ankot listrik MAB

Meyinggung soal transportasi berbasis kendaraan listrik yang sedang marak diwacanakan oleh Kementerian Perhubungan (Kemenhub) untuk kota-kota besar di Jakarta, Syafrin menjelaskan saat ini Pemprov DKI memang belum mengarah ke sana.

Baca juga: Ini Angkot Listrik MAB yang Siap Beroperasi

Hal ini lantaran anggaran dana yang telah ditetapkan pada tahap awal sudah diperuntukan untuk kendaraan konvensional, yakni mesin diesel yang menggunakan solar.

"Sementara kita harus maklum yang kita gunakan kendaraan berbahan bakar minyak dulu, karena yang listrik secara harga saat ini masih sangat tinggi. Jadi kalau kita tetapkan sebagai angkutan umum di Jakarta kita harus pikirkan juga besaran subsidinya mengingat biaya investasinya yang juga cukup besar," ucap Syafrin.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X