"Success Story" Suparno Djasmin, Wakil Presiden Direktur TAM [1]

Intuisi Bisnis, Hoki, hingga Diancam Preman

Kompas.com - 22/12/2014, 14:56 WIB
|
EditorAris F. Harvenda

Kehidupan ini sangat indah. Tak semua perjalanan hidup manusia berjalan dengan mulus. Tentu banyak rintangan dan hambatan dalam meraihnya. Kuncinya adalah kesabaran, keteguhan hati, memiliki prinsip yang kuat, jujur, apa adanya, dan selalu melakukan inovasi. Di balik kesuksesan seseorang, ada kisah-kisah mengharukan dan menyedihkan. Semua itu adalah proses yang harus dilalui. Kompas.com terus menurunkan serial artikel "Success Story" tentang perjalanan tokoh yang inspiratif. Semoga pembaca bisa memetik makna di balik kisahnya.

KompasOtomotif - Hidup menjadi petinggi diperusahaan otomotif terbesar di Indonesia, tak pernah dibayangkan Suparno Djasmin sebelumnya. Meski sudah menjabat di pucuk komando perusahaan, Abong, begitu ia akrab disapa, masih mengaku jauh dari kata sukses.

"Saya belum sukses-sukses seperti apa, masih banyak anak muda yang sudah menjadi CEO, kalau saya mungkin lebih tepatnya hoki," celoteh Abong kepada KompasOtomotif dalam perbincangan santai di kantor pusat PT Toyota Astra Motor (TAM), Sunter, Jakarta Utara, belum lama ini.

Abong kecil lahir di Singkawang, Kalimantan Barat, 7 Juli 1961. Ia merupakan anak kedua, putra pertama dari tujuh bersaudara. Ayahnya pedagang kelontong, menjual berbagai kebutuhan sembako bagi warga sekitar. Selepas masa 1965, Kota Singkawang diselimuti awan kelam, situasi di sana menjadi sepi, banyak warga yang memilih untuk hijrah ke luar kota.

Sang ayah juga memutuskan untuk pindah ke Jakarta, karena berdagang tidak menguntungkan lagi di Singkawang. Keputusan itu diambil ketika Abong masih duduk di kelas dua SD, sehingga ia dan kakak perempuannya diminta tinggal dulu di Singkawang, sedangkan ayah pindah bersama ibu dan adik-adiknya lebih dulu ke Jakarta.

Selang dua tahun hidup bersama sang kakak perempuan, Abong kemudian menyusul ke Jakarta di antar bibinya. "Dulu itu ke Jakarta naik kapal kayu, pesawat terbang masih jarang dan mahal, jadi tidak terjangkau. Perjalanan yang ditempuh itu kalau tidak salah tiga atau empat malam di laut, sampai di Pelabuhan Sunda Kelapa," kenang Abong.

Untuk mengingatkan memori di masa lalu, Abong mengaku pernah bersepeda dengan sang adik, belum lama ini untuk mengunjungi Pelabuhan Sunda Kelapa. Di sana, ia mengenang masa-masa pertama kali menginjakkan kaki untuk pertama kali di Ibu Kota. "Dulu mungkin karena saya masih anak-anak, semua terlihat besar, kapalnya, pelabuhannya, jalannya. Tapi, waktu kita lihat sekarang kecil ternyata, tetapi masih terlihat kapal-kapalnya seperti apa, banyak kapal yang mengangkut sembako dari mana-mana, termasuk kalimantan," cerita Abong.

Anak laki-laki

Di Jakarta, Abong mengaku hidup dalam keluarga yang tidak lebih dari cukup. Ayahnya harus berkerja keras menghidupi ketujuh anak-anaknya yang ditanggung. Sejak duduk di kelas 1 SD, Abong membiasakan diri untuk membantu orang tua jualan di toko, sejak siang, selepas sekolah sampai malam, waktu tutup toko. Rutinitas ini juga ia lanjutkan ketika mulai masuk ke Jakarta. Toko sang ayah berada di Jalan Biak, Roxy, Jakarta Utara.

Namanya anak kecil, Abong juga kerap dimarahi sang ayah jika tidak fokus membantu kedua orang tuanya. Hiburan yang menjadi andalannya ketika jenuh menjaga toko, adalah serial cerita silat Kho Ping Ho.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.