Kompas.com - 28/01/2014, 09:01 WIB
|
EditorZulkifli BJ

Cambridge, KompasOtomotif - Satu studi yang dilakukan oleh Zipcar, lembaga "Car Sharing" dari Cambridge, Amerika Serikat terhadap generasi muda, menghasilkan kesimpulan menarik. Sebelumnya, studi hanya menitik-beratkan, turunnya animo anak muda memiliki mobil.  

Studi dilakukan dengan menyurvei 1.009 orang dewasa, berusia 18 tahun ke atas, termasuk 955 pengemudi berlinsensi. Tujuannya untuk mengetahui tren demografi warga Amerika Serikat saat ini.

Memilih Ponsel
Zipcar menyimpulkan, 40 persen millennial atau Gen Y, generasi yang lahir sejak awal 1980 -2000an, lebih memilih kehilangan mobil ketimbang telepon seluler (ponsel). Mereka juga menilai, kehilangan akses ke komputer, laptop atau televisi adalah tragedi.

Hasil studi di atas kontras dengan16 persen orang berusia 35 tahu ke atas berpendapat, kehilangan ponselnya lebih sulit diterima. Pasalnya, mereka kehilangan akses untuk hal-hal lain. Tapi, lebih dari 40 persen berusia 35 tahun ke atas, mengatakan kehilangan mobil harus dihindari. Hanya seperempat Gen Y sepakat kalau mobil lebih penting ketimbang ponsel. 

Generasi muda ini juga menyatakan, kedekatan dengan ponsel dan piranti lain membuat mereka semakin jauh dari keinginan mengemudi. Zipcar terus melakukan penelitian mengenai tingkah laku anak muda sejak 2010, setelah meluncurkan program sewa mobil per jam.

Kemahalan 
Hasil survei ini juga membuktikan teori beberapa ahli terhadap generasi muda masa kini yang menghadapi tunggakan biaya pendidikan yang mahal dan lowongan kerja yang semakin sempit. Alhasil, mereka beranggapan mobil terlalu mahal untuk dimiliki dan juga belum waktunya!

Total 53 persen Gen Y mengatakan, biaya kepemilikan mobil, termasuk asuransi, bensin, parkir, dan biaya lainnya sulit dipenuhi. Jumlah ini kontras dibandingkan dengan 35 persen generasi lebih tua mengatakan hal sama.

Rata-rata harga mobil baru yang dipasarkan di AS pada Desember 2013 lalu berkisar 33.000 dollar AS ( Rp 401,9 juta) dan ini sulit dicapai anak muda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Forbes


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.