Salin Artikel

Pakai BBM Oktan Tinggi Kendaraan Bisa Lebih Irit?

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak hal yang melatarbelakangi pemilik kendaraan, baik roda dua maupun roda empat dalam memilih jenis bahan bakar minyak (BBM) yang digunakannya.

Mulai menjaga kebersihan ruang bakar, meningkatkan performa kendaraan, hingga konsumsi bahan bakar kendaraan menjadi lebih awet.

Dengan berbagai alasan itulah, pemilik kendaraan lantas memilih menggunakan bensin dengan nilai oktan lebih tinggi dari biasanya.

Banyak yang percaya, menggunakan bahan bakar dengan Research Octane Number (RON) lebih tinggi akan membuat pembakaran di dalam mesin menjadi lebih sempurna.

Dengan begitu maka konsumsi bahan bakar kendaraan menjadi lebih hemat dibandingkan saat menggunakan bensin dengan oktan rendah.

Benarkah menggunakan bahan bakar dengan RON tinggi kendaran bisa menjadi lebih irit? Didi Ahadi, Dealer Technical Support Dept Head PT Toyota Astra Motor (TAM), mengatakan, secara logika menggunakan bahan bakar dengan nilai oktan semakin tinggi akan semakin bagus.

“Harusnya tarikan kendaraan menjadi lebih enteng karena oktannya tinggi. Iya mungkin bisa meningkatkan performa mesin dan bahkan mungkin juga bisa lebih irit,” ujarnya kepada Kompas.com belum lama ini.

Didi menambahkan, hal ini disebabkan karena saat kendaraan mengkonsumsi bensin dengan RON lebih tinggi dari biasanya maka kendaraan menjadi lebih responsif.

“Jadi tidak perlu menginjak gas dalam-dalam, diinjak sedikit saja kendaraan sudah ngacir. Tetapi, tergantung juga dengan jeroan mobilnya,” katanya.

Meski begitu, penggunaan BBM tidak sekadar memilih jenis yang oktannya lebih tinggi dari yang biasa digunakan saja. Tetapi juga menyesuaikan dengan rasio kompresi kendaraannya.

Sehingga, jika kendaraan dengan rasio kompresi rendah tetapi memaksa menggunakan bensin dengan oktan tinggi juga tidak bagus.

Hal ini karena penggunaan BBM yang tidak sesuai dengan kompresi justru akan membuat pembakaran menjadi tidak sempurna.

Efek yang akan terjadi adalah adanya timbunan kerak pada ruang mesin yang lama kelamaan akan berpengaruh terhadap komponen kendaraan.

Didi juga menyarankan agar menggunakan bahan bakar untuk kendaraan sesuai dengan yang sudah direkomendasikan pabrikan.

“Lebih baik menggunakan bensin yang sesuai dengan standar yang diperuntukkan bagi mesin mobil itu,” ucapnya.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/09/04/120100415/pakai-bbm-oktan-tinggi-kendaraan-bisa-lebih-irit-

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.