Salin Artikel

Mengenal Istilah Korok Radiator

SOLO, KOMPAS.com- Radiator menjadi salah satu komponen vital pada kendaraan roda empat. Komponen ini berfungsi untuk menstabilkan suhu mesin saat bekerja sehingga tidak terjadi panas berlebih atau overheat.

Tetapi, perangkat yang bentuknya mirip sarang lebah ini tidak selamanya dalam kondisi prima. Terlebih, jika perawatannya tidak dilakukan dengan benar termasuk juga cairan yang digunakan tidak sesuai.

Dalam waktu tertentu, di dalam perangkat pendingin mesin ini akan terdapat kerak sisa dari cairan yang mendidih saat mesin bekerja.

Endapan cairan ini jika dibiarkan akan semakin banyak dan mampu menyumbat pipa kapilernya.

Efeknya, radiator tidak akan mampu bekerja secara sempurna dalam menstabilkan suhu mesin. Sehingga, berpotensi terjadinya panas berlebih atau overheat saat mesin bekerja.

Kerak juga bisa membuat bagian radiator menjadi berkarat, kemudian keropos. Kondisi ini tentunya akan menyebabkan terjadinya kebocoran pada bagiannya.

Untuk menghindari hal itu, perlu dilakukan perawatan atau istilahnya dengan dikorok. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, korok artinya lubang, liang memanjang, terowongan, atau tembusan. 

Mungkin karena yang diperbaiki merupakan bagian radiator yang punya sifat korok, sehingga istilah ini digunakan di kalangan bengkel.

Pemilik bengkel spesialis radiator “Pak Bambang” di Solo, Jawa Tengah (Jateng), Prayoga Angga (30) mengatakan, korok radiator adalah membersihkan kerak-kerak yang ada di dalam pipa-pipanya.

Membersihkan kerak ini tidak bisa hanya dibersihkan dengan cara mengurasnya. Melainkan dengan menggunakan cara tersendiri agar kerak yang sudah mengendap bisa keluar dari pipa kapiler.

“Servis atau korok radiator ini adalah untuk membersihkan bagian dalamnya terutama dari kerak yang mengendap,” katanya kepada Kompas.com belum lama ini.

Untuk prosesnya, Angga menyampaikan, dengan menggunakan alat pemanas khusus seperti untuk mengelas.

Sembari radiator dipanaskan, bagian dalam pipa dikorok secara secara terus menerus sampai kerak di dalamnya dipastikan sudah bersih.

“Proses ini memakan waktu sekitar dua jam sampai benar-benar bersih bagian dalamnya,” ucapnya.

Selain membersihkan bagian dalam pipa kapiler, Angga mengatakan, korok radiator juga untuk mengecek kondisinya.

“Apakah ada kebocoran atau tidak, kalau untuk radiator yang berbahan kuningan harus dilas menggunakan las kuningan. Tapi kalau yang sekarang pakai aluminium menggunakan plastik steel,” ujarnya.

Korok radiator ini menurutnya sebaiknya rutin dilakukan terutama untuk mobil yang usianya sudah lebih dari 10 tahun.

Hal ini untuk menjaga kondisi radiator serta mengantisipasi terjadinya penyumbatan pada pipa kapilernya.

“Sebaiknya dilakukan secara rutin, minimal 12 bulan atau 16 bulan,” kata Angga.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/03/28/094200515/mengenal-istilah-korok-radiator

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.