Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Panther Sudah Setop Produksi, Isuzu Fokus Garap Kendaraan Komersial

Kompas.com - 26/01/2023, 11:12 WIB
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Pada 2008 Isuzu merubah haluan berpindah fokus dari mobil penumpang ke kendaraan niaga. Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) ingin menjadi pemain yang dominan dan manufaktur kelas dunia.

Presiden Direktur IAMI Ernando Demily, mengatakan, Isuzu akan tetap fokus di segmen kendaraan komersial. Isuzu lebih memilih bidang yang saat ini ditekuni, yaitu mirco bus, light truck dan truk besar.

Baca juga: Pramac Racing Pamer Livery Tim 2023, Masih Dominan Ungu

"Kami sekarang fokusnya di komersial. Pada waktu D-Max dan Mu-X yang baru keluar kita bongkar semua strateginya dan akhirnya kita waktu itu mau fokus di niaga," kata Ernando di Jakarta, Rabu (26/1/2023).

Isuzu merupakan merek yang tetap gencar menggaungkan konsep eco driving dalam berkendara. Foto: Isuzu Isuzu merupakan merek yang tetap gencar menggaungkan konsep eco driving dalam berkendara.

"Kalau pertanyaannya apakah nanti akan kembali ke passanger jawabannya tidak ada yang tahu. Jujur saja kita bisnis. Selama ada market, kesempatan, dan minat bahwa Isuzu sebetulnya punya brand yang sangat kuat di passanger mungkin saja suatu saat kita bawa passanger," kata dia.

"Tentunya dengan diskusi pihak prinsipal. Tapi saat ini fokus kami adalah jadi pemain di commercial vehicle," ungkap Ernando.

Ernando mengatakan, pertanyaan soal apakah Isuzu akan kembali ke segmen mobil penumpang merupakan hal yang sering diangkat. Sebab sejak tahun 90'an Isuzu dikenal dengan Isuzu Panther yang ikonik.

Baca juga: Penjualan Sasis Bus Terlaris di Indonesia Sepanjang 2022

Isuzu Giga yang ada di Booth IAMI pada ajang GIIAS 2022. IAMI Isuzu Giga yang ada di Booth IAMI pada ajang GIIAS 2022.

Panther terkenal akan mesinnya yang tangguh serta ekonomis. Bahan bakar murah karena pakai diesel, irit dan pajak yang relatif murah. Perawatan low maintenance, cukup rutin ganti oli, filter oli, filter solar dan filter udara.

"Saya akui DNA Panther itu luar biasa kuat di Indonesia. Saya masih ingat masih kecil di Surabaya kalau ditanya ingin mobil apa saya bilang Isuzu Panther. Image-nya ialah irit, tangguh dan bandel. Itu yang masih kami percayai di DNA Isuzu mau di mobil penumpang dan komersial," kata Ernando.

Panther sendiri resmi setop produksi di Indonesia pada awal 2021. Mobil keluarga ini hadir sejak 1991 dan memiliki empat generasi. Selama perjalannya Panther berhasil terjual 433.117 unit diseluruh Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.