Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/01/2023, 09:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Turunnya performa mesin mobil bisa disebabkan banyak hal. Salah satunya akibat busi yang bermasalah atau bahkan tak lagi berfungsi alias mati.

Wajib diketahui, meski hanya satu busi yang mati, namun bisa mempengaruhi kondisi keseluruhan mesin imbas tidak stabilnya pembakaran. Istilahnya lebih dikenal dengan "mesin pincang".

Penanganan sudah pasti wajib mengganti busi baru. Tapi yang selama ini salah kaprah, kebanyakan hanya mengganti satu busi saja, padahal seharusnya dilakukan menyeluruh.

Diko Oktaviano, Technical Support PT NGK Busi Indonesia mengatakan, alasan kenapa saat satu busi yang mati pada mesin mobil wajib diganti semuanya tak lain agar performa mesin kembali optimal.

Baca juga: Kenapa Ganti Ban Baru yang Hanya Sepasang Wajib untuk Belakang?

Busi NGKNGK Busi NGK

"Walau cuma satu yang lemah atau mati, wajib ganti semuanya. Kalau silinder empat berarti empat busi, tujuannya agar mesin tetap bekerja optimal dan proses pembakaran juga maksimal," ucap Diko kepada Kompas.com, belum lama ini.

Satu busi yang mati belum tentu menandakan busi lainnya dalam kondisi baik-baik saja. Menurut Diko, bisa saja sudah mengalami keausan atau lemah.

Bila dipaksa hanya mengganti satu busi yang baru, nantinya akan memberikan dampak yang merugikan. Beberapa komponen bahkan sangat memungkinkan mengalami kerusakan, contohnya seperti koil.

Baca juga: Mesin Standar, Jangan Gaya-gayaan Pakai Busi Racing

Busi NGKNGK Busi NGK

Imbas ketidakseimbangan proses pembakaran juga memberikan dampak pada efisiensi bahan bakar. Ujung-ujungnya akan memberikan biaya yang lebih mahal lagi.

"Bahkan busi yang baru juga bisa cepat lemah, dalam arti usia pakai lebih singkat. Karena percikan yang tak seimbang dengan busi yang sudah mengalami keausan bisa saja kerjanya jadi paling berat, belum kerusakan lain yang menyasar pada sistem kelistrikan," kata Diko.

Lebih lanjut Diko menjelaskan, mengganti satu busi yang mati bisa saja dilakukan. Tapi sifatnya sementara saja, seperti dalam kondisi darurat dalam perjalanan dan hanya memiliki satu busi cadangan.

Bila sudah bertemu bengkel terdekat, baiknya dilakukan menyeluruh untuk menjaga performa mesin mobil tetap optimal.

Baca juga: Ini Efek Pasang Ban Mobil Beda Merek

Busi mobilDicky Aditya Wijaya Busi mobil

"Lebih baik mengelurkan uang untuk beli busi lengkap, dibandingkan nanti saat berdampak pada kerusakan koil dan lain sebagainya, dana yang dikeluarkan pasti akan lebih banyak lagi," ujar Diko.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.