Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bermanuver di Jalan Tol, Perhitungan Apa Saja yang Perlu Dipelajari?

Kompas.com - 14/01/2023, 11:02 WIB

JAKARTA,KOMPAS.com - Saat ini, bepergian ke luar kota dapat ditempuh lebih mudah dan cepat seiring pembangunan infrastruktur jalan tol. Ruas tol Trans Jawa dan Trans Sumatera saling terhubung untuk melayani konektivitas arus mobilisasi dari kota A, B dan ke kota lainnya di Indonesia. 

Walaupun demikian, berkendara di jalan tol juga dikatakan lebih berisiko. Kecepatan tinggi reaksi terhadap bahaya terutama dari potensi kecelakaan beruntun meningkat berkali-kali lipat.

Pada umumnya, ruas jalan tol di Indonesia rata-rata memiliki empat lajur. 

Maka dari itu, manuver untuk mendahului kendaraan lainnya juga membutuhkan perhitungan jarak aman yang tepat, pengetahuan fungsi masing-masing jalur dan aturan batas aman kecepatan di jalan tol. 

Seperti disampaikan Sony Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia, yang mengatakan, mendahului di jalan tol ada aturan tertulis yang dibuat untuk faktor keselamatan. Keempat lajur di jalan tol, dibagi berdasarkan kecepatan. 

"Lajur kiri secara umum untuk kendaraan-kendaraan berat. Mendahului kendaraan lainnya secara aturan juga tertulis, kecepatan maksimal di ruas Tol Indonesia, 100 Kilometer per jam (kpj). Itu aturan tertulis. Untuk mendahului di bahu jalan atau lajur darurat dilarang keras, karena khusus kendaraan yang trouble. Bahaya juga, desain jalan kondisinya juga dibuat miring untuk membantu sistem drainase," ucap Sony.

Baca juga: Bahaya Pasang Kasur di Kabin Mobil, Penumpang Bisa Terlempar

Untuk mencegah kecelakaan di jalan tol, juga ada hal-hal teknis atau disebut etika berkendara. Sifatnya tidak tertulis tapi wajib dipahami.

Menurut Sony, etika yang ada muncul dikarenakan adanya risiko yang besar, secara aturan di jalan tol dikenal istilah jaga jarak aman antar kendaraan. 

Kemudian, jaga jarak berkembang seiring angka kasus kecelakaan yang meningkat. Ada rumus perhitungan 3 detik. Dikatakan etika karena hal itu berawal dari kesadaran para pegiat keselamatan lalu lintas. Bahkan, dijadikan sebagai faktor pendukung keselamatan berkendara di jalan tol.

Ilustrasi jaga jarak aman 3 detikivanhumphrey.blogspot Ilustrasi jaga jarak aman 3 detik

 

Bukan murni peraturan dari pemerintah, tapi bisa diterapkan. Rumus tersebut, dihitung dari kemampuan pengemudi untuk merespon pengereman mendadak dan seberapa akurat untuk menghindari risiko kecelakaan dengan kendaraan lainnya. 

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.