Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Modus Curang yang Sering Dilakukan Sopir Bus AKAP

Kompas.com - 11/01/2023, 13:35 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Menjadi sopir bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) merupakan profesi yang tidak bisa dianggap remeh.

Sopir bus AKAP punya tanggung jawab yang besar terhadap nyawa penumpang dan juga kelangsungan perusahaan otobus (PO).

Kendati demikian, fenomena sopir bus nakal atau berlaku curang terhadap PO masih banyak ditemui di ekosistem layanan transportasi Indonesia.

Bahkan modus dari kecurangan sopir bus biasanya belum banyak berubah atau masih sama seperti zaman dulu.

Baca juga: Banyak Dilanggar, Ketahui Bahaya Menyalip dari Bahu Jalan

Misalnya saja seperti saat ini dimana tiket bus AKAP sudah bisa dibeli dari aplikasi jual beli tiket online, namun masih ada sopir yang dengan sengaja menaikkan penumpang tanpa tiket bus.

Pemilik PO Sumber Alam, Anthony Steven Hambali mengatakan jika modus curang dari sopir bus yang masih sering terjadi ialah mengakut penumpang yang tidak membeli tiket secara resmi.

Suasana bus yang sedang parkir di Terminal Poris Plawad, Kota Tangerang, Kamis (14/4/2022).KOMPAS.com/MUHAMMAD NAUFAL Suasana bus yang sedang parkir di Terminal Poris Plawad, Kota Tangerang, Kamis (14/4/2022).

“Modus utama kru bus itu menaikkan penumpang tanpa tiket. Mereka bayar ke kru di jalan dan tidak disetorkan ke perusahaan,” kata Anthony kepada Kompas.com, Rabu (11/1/2023).

Setiap PO biasanya akan mewajibkan penumpang untuk punya tiket yang dibeli secara resmi agar bisa menggunakan layanan. 

Tiket bus yang resmi itu bisa didapatkan dengan cara membeli online atau secara langsung di loket.

Baca juga: Bukan Cuma Trek Lurus, Quartararo Sebut Motor Yamaha Kalah di Tikungan

Ada pula yang membeli pada saat di bus, namun biasanya akan diberikan tiket resmi. Namun apabila sopir atau kernet tidak memberikan tiket, uang penumpang tersebut akan masuk ke kantong pribadi bukan disetorkan ke perusahaan.

Menurut Anthony, perbuatan dari sopir bus dan awak armada yang demikian sangatlah tidak bisa ditolerir di perusahaanya.

Maka dari itu, apabila ada sopir bus AKAP yang kedapatan melakukan modus curang menaikkan penumpang tanpa tiket resmi akan dipecat.

“Sikap saya ya jelas, itu penggelapan dan masuk pelanggaran berat, apabila ditemukan pasti diberhentikan,” kata Anthony.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.