Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pedrosa Ungkap Kunci Keberhasilan Marquez di Honda

Kompas.com - 04/01/2023, 11:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Dani Pedrosa cukup lama menjadi rekan setim Marc Marquez. Pebalap yang terkenal dengan nomor start 26 tersebut sampai mengetahui kunci keberhasilan Marquez.

Selama enam tahun, Pedrosa didampingi oleh Marquez. Pedrosa juga yang menjadi saksi perkembangan Marquez, mulai rookie hingga menjadi juara dunia.

Baca juga: Pedrosa Jelaskan Mengapa MotoGP Terkesan Membosankan

Sejak kedatangan Marquez, Pedrosa seolah menjadi pebalap kedua. Sebab, dia tidak pernah menjadi juara dunia sejak pebalap bernomor start 93 tersebut menjadi bagian Repsol Honda.

Pebalap Repsol Honda Team asal Spanyol, Marc Marquez dan Dani Pedrosa (pakai helm), bersalaman setelah menyelesaikan sesi kualifikasi GP Spanyol di Sirkuit Jerez, Sabtu (6/5/2017).MOTOGP.COM Pebalap Repsol Honda Team asal Spanyol, Marc Marquez dan Dani Pedrosa (pakai helm), bersalaman setelah menyelesaikan sesi kualifikasi GP Spanyol di Sirkuit Jerez, Sabtu (6/5/2017).

Pedrosa mengatakan, ada masanya jika motor berjalan dengan baik, maka dirinya bisa kencang. Tapi, saat motor tidak berjalan baik, Pedrosa kesulitan.

"Marc, tidak. Dia memiliki kemampuan spesial untuk menang dengan motor yang tidak sempurna," ujar Pedrosa, dikutip dari Crash.net, Rabu (4/1/2023).

Baca juga: Pedrosa Yakin Marc Marquez Bakal Mematahkan Dominasi Ducati

Michelin menjadi pemasok tunggal MotoGP sejak 2016. Pedrosa hanya tiga kali merasakan kemenangan selama menggunakan Michelin sampai dirinya pensiun.

Pebalap Repsol Honda asal Spanyol, Marc Marquez (kiri) dan Dani Pedrosa, bercanda saat mengikuti acara di Red Bull Ring, Austria, Selasa (14/6/2016).ERWIN SCHERIAU/APA/AFP PHOTO Pebalap Repsol Honda asal Spanyol, Marc Marquez (kiri) dan Dani Pedrosa, bercanda saat mengikuti acara di Red Bull Ring, Austria, Selasa (14/6/2016).

"Ketika kami berganti dari Bridgestone ke Michelin, kami memiliki kesulitan, khususnya saya. Tapi, dia bisa mengelola itu untuk beradaptasi dengan ban dan memenangkan kejuaraan," kata Pedrosa.

Selain itu, Pedrosa menyebutkan bahwa Marquez berani mengambil risiko untuk jatuh karena menemukan batas kemampuan motor. Berbeda dengan Pedrosa yang sudah mengalami banyak patah tulang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.