Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Toyota Optimistis Menatap Industri Otomotif Tahun Depan

Kompas.com - 09/12/2022, 09:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Vice President PT Toyota Astra Motor (TAM) Henry Tanoto meyakini bahwa industri otomotif tahun depan akan tetap cerah meski terdapat ancaman inflasi dan suku bunga yang sudah diproyeksikan mengalami kontraksi.

Keyakinan tersebut karena daya beli masyarakat Indonesia sudah mulai pulih usai pandemi Covid-19 dua tahun belakangan dan tingkat ekonomi nasional yang cukup stabil. Tak hanya itu, industri otomotif pun sedang bergerak sangat masif bahkan hampir sampai di level pra pandemi.

"Tercatat bahwa penjualan Januari-November 2022 sudah di atas 941.000 unit. Angka ini menginkat 19,2 persen dibanding periode yang sama tahun 2021 lalu dan hampir menyamai penjualan sebelum pandemi Covid-19 (1,2 juta unit)," kata dia, Kamis (8/12/2022).

Baca juga: Banyak Maling di Bus AKAP, Ini Cara Aman Hindari Kehilangan Barang

Pabrik Toyota yang ada di wilayah Durban, Afrika Selatan.Nikkei Pabrik Toyota yang ada di wilayah Durban, Afrika Selatan.

"Tahun depan, kelihatannya ekonomi kita cukup stabil. Tetapi memang ada kehati-hatian pada inflasi dan suku bunga. Kita tetap optimis tahun depan pasti akan lebih baik dari tahun ini," lanjut Henry.

Mengingat, lebih dari 80 persen pembelian mobil di Indonesia menggunakan skema kredit atau cicilan. Sehingga gejolak pada suku bunga, tentu mempengaruhi daya beli masyarakat atau pasar otomotif.

Adapun mengenai kendala cip semikonduktor yang kerap berimbas terhadap manufaktur di Tanah Air, dikatakan pula sudah mulai membaik dibanding kuartal II/2022 kemarin. Tetapi memang isu tersebut masih menjadi perhatian khusus.

"Inflasi ini kan terjadi secara global dan diproyesikan juga memang akan ada inflasi yang lebih besar dibandingkan tahun ini. Pasti akan berdampak kepada total industri, kalau kami sendiri kita akan menyikapinya akan selalu memberikan yang terbaik walau ada keadaan itu," kata Henry.

"Kalau saya prediksi, market at least akan sama seperti tahun ini di 2023 mendatang," tambah dia.

Baca juga: Kemenperin Percepat Bangun Ekosistem Industri Semikonduktor

Ilustrasi kendaraan listrik.(Dok. Shutterstock/ BigPixel Photo) Ilustrasi kendaraan listrik.

Sebelumnya disebutkan bahwa Pemerintah RI memproyeksikan pertumbuhan ekonomi di 2023 bisa mencapai 5,3 persen. Hal terkait karena pasar sudah kembali ke kondisi pra-pandemi, yang mana pertumbuhan investasi mulai bergerak positif pula.

Kemudian konsumsi rumah tangga diperkirakan juga akan tetap kuat meski diakui, terdapat ancaman inflasi di atas 3,61 persen dan bunga acuan BI naik mencapai 6,25 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.