Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Marquez Bilang Rivalitas Antarpebalap MotoGP Cukup di Lintasan

Kompas.com - 29/11/2022, 08:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Marc Marquez menegaskan, tak masalah para pebalap MotoGP saling membenci di trek, tetapi setiap individu harus mengerti batasnya.

Panasnya persaingan tak dimungkiri kadang bisa mendorong seseorang bereaksi berlebihan seperti yang terlihat di masa lalu.

Apalagi,para pebalap rela melakukan apa pun demi meraih hasil maksimal di MotoGP. Contohnya relasi buruk Marc Marquez dengan Valentino Rossi, Jorge Lorenzo dan Rossi, yang masih jadi bahan pembicaraan hingga sekarang.

Baca juga: Suzuki Eeco Meluncur, MPV Murah Mulai Rp 98 Jutaan

Pebalap Repsol Honda Marc Marquez berbicara dalam sesi konferensi pers setelah balapan MotoGP Australia, 16 Oktober 2022. Terkini, Marc Marquez bersama para pebalap yang lain akan melakoni seri terakhir MotoGP Valencia 2022. Pada seri terakhir ini akan ditentukan juara dunia MotoGP, antara Francesco Bagnaia (Ducati) dan Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha).AFP/GLENN NICHOLLS Pebalap Repsol Honda Marc Marquez berbicara dalam sesi konferensi pers setelah balapan MotoGP Australia, 16 Oktober 2022. Terkini, Marc Marquez bersama para pebalap yang lain akan melakoni seri terakhir MotoGP Valencia 2022. Pada seri terakhir ini akan ditentukan juara dunia MotoGP, antara Francesco Bagnaia (Ducati) dan Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha).

Namun, hal seperti itu tidak ia temui dalam generasi pebalap sekarang. Sebab, duel sengit hanya terjadi di lintasan, tapi tidak berlanjut ke ranah pribadi.

"Itu merupakan momen yang indah dan emosional. Khususnya karena Anda tidak tahu apa yang akan terjadi setelah operasi keempat," ujar Marquez, disitat dari Speedweek (29/11/2022).

"Tidak ada yang bisa memberi tahu bagaimana dan kapan kembalinya kita ke lintasan," kata dia.

Baca juga: Ducati dan Merek Eropa Bangkit, Rossi Peringatkan Yamaha

Marquez mengatakan, ia menemui kehangatan bersama para pebalap setelah mundur sejenak dari MotoGP untuk menjalani operasi lengan kanan keempat.

Usai MotoGP Italia saat itu, Fabio Quartararo dan pebalap lain mendatangi garasinya dan mengucapkan semoga cepat pulih.

Hal itu membuat Marquez terharu karena ia kerap ugal-ugalan di trek sehingga menimbulkan crash bukan hanya dirinya, melainkan juga pebalap lain.

Baca juga: Merasakan Seberapa Mewah Kabin Wuling Almaz Hybrid

Marc Marquez merayakan sepuluh musim bersama RepsolDok. Repsol Media Marc Marquez merayakan sepuluh musim bersama Repsol

"Tetapi, itu sangat emosional karena Anda merasakan rasa hormat dari para pebalap lain. Itu sangat bagus untuk saya," ucap Marquez.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.