Karoseri Bus Tidak Terkendala Cip Semikonduktor, tapi Kekurangan Sasis

Kompas.com - 25/09/2022, 11:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat ini para produsen otomotif global sedang mengalami krisis cip semikonduktor. Efeknya, proses produksi kendaraan jadi terhambat karena adanya kekurangan komponen penting tadi.

Namun, berbeda halnya dengan yang dialami karoseri pembuat bodi bus di Indonesia. Krisis yang terjadi secara global tadi tidak terlihat efeknya pada produksi bodi bus.

Sommy Lumadjeng, Ketua Asosiasi Karoseri Indonesia mengatakan, karoseri di Indonesia tidak mengalami efek langsung saat ada krisis cip semikonduktor.

Baca juga: Hasil Kualifikasi MotoGP Jepang 2022, Marquez Pole Position

Bus AKAP baru PO Muji JayaDok. Adiputro Bus AKAP baru PO Muji Jaya

"Sepertinya di bus tidak terlalu efek (krisis cip semikonduktor). Itu lebih banyak ke kendaraan sedan dari negara tertentu," kata Sommy di Jakarta, belum lama ini.

Namun, saat ini karoseri malah mengalami masalah lain, yakni kekurangan sasis bus. Jadi bisa dibilang produksi bodi siap tapi sasis untuk dijadikan bus utuh tidak ada di karoseri.

"Sempat saya singgung kenapa sempat kekurangan sasis, itu karena pengusahanya (bus) trauma. Trauma karena 2020, banyak sasis di karoseri dan itu mangkrak, tidak bisa ditebus pemiliknya," ucap Sommy.

Baca juga: Bus PO Efisiensi Pakai Bodi Terbaru dari Jetbus MHD, Bando Lebih Tipis


Memang bisa dibilang, saat awal pandemi, operator bus bisa dibilang tidak bisa bergerak. Oleh karena itu, pendapatan jadi berkurang dan tidak bisa melanjutkan investasi bus baru yang ada di karoseri.

Tapi di 2021 dan 2022, perusahaan otobus mulai bangkit dan kembali investasi. Sayangnya, belajar dari 2020, stok sasis yang ada di pasaran tidak banyak, takut terjadi sasis bus mangkrak di karoseri.

"Ternyata Indonesia termasuk lima besar di dunia yang recovery-nya cepat dari pandemi, jadi ya timing saja. Cuma karena efek kaget aja tidak ada stok, sampai kapan, ternyata terlambat (datangnya sasis)," ucap Sommy.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.