Menteri ESDM Minta Masyarakat Mampu Tak Lagi Beli BBM Subsidi

Kompas.com - 23/08/2022, 11:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah berkomitmen untuk tetap mengupayakan ketersediaan Bahan Bakar Minyak (BBM) bagi masyarakat di tengah tingginya harga minyak.

Meski demikian, Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif menjelaskan, saat ini juga sedang disiapkan beberapa opsi agar BBM subsidi tepat sasaran.

"Saat ini sedang dikaji banyak opsi secara keseluruhan, nanti kita akan pilih yang terbaik, karena subsisdi ini kompensasinya sudah berat sekali, sementara harga minyak masih cukup tinggi," ujar Arifin, dikutip dari siaran resmi ESDM, Senin (22/8/2022).

Baca juga: Harga Pertalite Naik, Momentum Populerkan Mobil Listrik?

BBM subsidi seperti Solar dan Pertalite, merupakan BBM yang diberikan subsidi oleh Pemerintah menggunakan dana APBN, memiliki jumlah yang terbatas sesuai dengan kuota, harganya ditetapkan Pemerintah, dan diperuntukan untuk konsumen pengguna tertentu.

Karena itu, Arifin meminta agar masyarakat dari kalangan mampu, tak lagi ikut membeli BBM subsidi, Pertalite atau Solar, yang memang tidak sesuai peruntukannya.

"Pemerintah terus berupaya agar masyarakat tidak kekurangan bahan bakar. BBM bersubsidi seperti Pertalite itu hakikatnya untuk membantu masyarakat yang daya belinya itu belum cukup, jangan sampai yang sudah cukup tetapi membeli Pertalite," kata Arifin.

Sementara itu, PT Pertamina (Persero) juga terus memastikan ketersediaan stok Pertalite dan Solar dalam kondisi aman, termasuk proses distribusi yang dilakukan secara maksimal, di tengah tingginya penyerapan konsumsi BBM subsidi saat ini.

Baca juga: Soal Kabar Bakal Naiknya Harga Pertalite, Ini Kata Pertamina

Syarat dan cara daftar MyPertamina untuk beli Pertalite dan Solar secara online maupun offlineDok. Pertamina Syarat dan cara daftar MyPertamina untuk beli Pertalite dan Solar secara online maupun offline

Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga Irto Ginting mengatakan, pertumbuhan ekonomi dan kegiatan ekonomi masyarakat berdampak pada meningkatnya kebutuhan energi masyarakat.

"Rata-rata konsumsi harian BBM nasional di tahun ini sudah lebih tinggi dibandingkan konsumsi normal harian sebelum pandemi pada 2019. Untuk mengantisipasi tingginya permintaan, kami akan pastikan stok dalam kondisi aman dan distribusi ke SPBU akan kami maksimalkan," kata Irto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.