Biasakan Rutin Cek Tekanan Udara Ban Motor, Banyak Manfaatnya

Kompas.com - 07/08/2022, 12:01 WIB

JAKARTA,KOMPAS.com - Sebagian pengguna motor tak menyadari bahwa motor yang digunakan ban depan atau belakang kempis. Tetap saja, mereka nekat mengendarai motor untuk melanjutkan aktivitas. 

Padahal, berkendara dengan ban kempis sangat berbahaya. Perlu diketahui, membiarkan ban motor kempis punya beberapa dampak negatif dan sangat merugikan. 

Menurut Product Development Manager Otobox Supermarket Ban Aan Nugroho, ban motor yang kempis kemungkinan bocor halus atau ban sobek lebih besar. 

Baca juga: Sudah Dilarang, Odong-odong Masih Beroperasi di Serang

"Tekanan udara yang di bawah rekomendasi aturan standar berisiko bocor lebih tinggi. Setiap jenis sepeda motor baik skutik, bebek, dan sport memiliki tekanan udara ban yang sudah diatur produsen," kata dia kepada Kompas.com, belum lama ini. 

Dia juga menyebut, membiarkan ban dalam waktu lama kurang tekanan udara bisa menyebabkan tapak pattern lebih cepat habis. Traksi ban jadi berkurang dan licin ketika melewati jalanan basah. 


Seorang petugas outlet pengisian ban dengan nitrogen di salah satu SPBU Pertamina di Jalan Margonda, Depok sedang melayani pelanggan pada Kamis (8/2/2018).
Kompas.com/Alsadad Rudi Seorang petugas outlet pengisian ban dengan nitrogen di salah satu SPBU Pertamina di Jalan Margonda, Depok sedang melayani pelanggan pada Kamis (8/2/2018).

"Bisa tergelincir kalau kondisi aspal basah. Usia pakai ban juga lebih singkat dari standar pabrikan," ucapnya.

Untuk itu, Aan menyarankan, agar pengguna motor lebih sering memeriksa tekanan udara ban. 

"Baiknya seminggu sekali cek tekanan udara ban. Termasuk, periksa alur dan permukaan ban apakah ada retakan atau kebocoran," lanjut Aan. 

Dengan demikian, menjaga tekanan udara tetap sesuai, ban motor tidak akan mudah bocor dan tidak cepat mengalami keausan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.