Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengendarai Motor Saat Hujan, Ini Teknik Rem yang Benar

Kompas.com - 19/07/2022, 18:52 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Beberapa wilayah di Indonesia saat ini rentan diguyur hujan. Tentunya pengendara motor harus lebih waspada dengan kondisi jalan licin.

Pada situasi aspal yang basah dan genangan air di jalanan, pengendalian motor akan berbeda bila dibandingkan saat kondisi jalanan kering.

Hal tersebut dikarenakan kondisi yang basah membuat jalanan terasa lebih licin. Maka dari itu, pengendara motor harus menggunakan teknik pengereman yang aman saat dalam kondisi hujan.

Baca juga: Posisi Tuas Transmisi Mobil Matik yang Benar Saat Parkir

Instruktur Safety Riding Astra Motor Jateng Alfian Dian Pradana mengatakan, jika kondisi aspal basah, tugas ban akan bertambah yaitu menekan dan mengarahkan air keluar dari jalur ban yang mengakibatkan butuh waktu tambahan untuk optimal mengeluarkan air dari jalurnya.

“Waktu tambahan inilah yang harus bikers penuhi agar ban tidak kehilangan cengkraman dari aspal,” kata Alfian kepada beberapa waktu lalu.


Alfian menyarankan, berkendara dengan kecepatan rendah sangat membantu ban memiliki waktu untuk mengusir air dari jalur ban.

“Pengereman untuk berhenti bisa dilakukan dengan menutup gas sempurna agar tenaga mesin hilang secara normal dan dilanjutkan pengereman kombinasi depan dan belakang bersamaan, sedikit lebih kuat yang depan,” kata Alfian.

Kemudian, penyaluran tenaga ke tuas rem harus bertahap dan pastikan mengarahkan kendaraan berhenti di tempat yang aman.

Ilustrasi berkendara saat hujanfederaloil.co.id Ilustrasi berkendara saat hujan

Jika butuh menurunkan kecepatan tanpa berhenti total, maka cukup menggunakan rem belakang dengan tenaga untuk menekan atau menarik tuas dilakukan secara halus.

Kondisi ini harus memiliki ruang yang cukup sehingga lebih aman dengan selalu menjaga jarak dengan kendaraan di sekitarnya.

Baca juga: Bahan Bakar Tidak Sesuai Spesifikasi Mesin, Bikin Performa Loyo

“Kedalaman alur ban akan membantu tugas ban mengalirkan air keluar dari jalurnya, pengecekan bisa secara langsung visual memanfaatkan TWI (Tread Wear Indicator) di ban untuk memastikan kendaraan siap dan aman dikendarai,” kata Alfian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.