Ada Kendala Semikonduktor, Penjualan Motor Bakal Tersendat Tahun Ini

Kompas.com - 04/07/2022, 09:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Pelaku industri otomotif Tanah Air masih menghadapi kelangkaan cip semikonduktor yang menghambat kinerja penjualan pada semester awal 2022.

Dari pasar sepeda motor, krisis cip global berdampak pada seluruh segmen, mulai model entry level, menengah, sampai kelas atas.

Johannes Loman, Ketua Umum Asosiasi Industri Sepedamotor Indonesia (AISI), mengatakan, masalah semikonduktor itu terjadi secara global, dan terdampak pada seluruh industri otomotif terdampak.

Baca juga: Video Honda Vario Pakai Pelat Nomor Modifikasi, Mirip Iron Man

Ilustrasi cip semikonduktorTHEGUARDIAN.com/Vlad Deep/Alamy Ilustrasi cip semikonduktor

“Jadi istilahnya secara global sudah problem, ditambah lagi yang lalu di Shanghai terjadi lockdown. Itu pun kami sebagian dari sana. Dan ditambah lagi perang, antara Rusia dan Ukraina,” ujar Loman di Cikarang, Jawa Barat (1/7/2022).

Loman yang juga menjabat Executive Vice President Director PT Astra Honda Motor, melanjutkan, krisis ini juga menimpa perseroan. Upaya perbaikan coba dilakukan bekerjasama dengan prinsipal untuk mengatasi masalah ini.

“Sehingga kami harapkan dampak terdekat ini akan sudah pulih,” kata Loman.

Meski begitu, dirinya optimistis target tahunan masih bisa tercapai sesuai yang ditetapkan Asosiasi Industri Sepedamotor Indonesia (AISI).

Baca juga: Mengulik Interior Wuling Cortez, Nyaman Untuk Pengemudi dan Penumpang

Ilustrasi produksi motor di pabrik AHMKOMPAS.com Ilustrasi produksi motor di pabrik AHM

“Kami tidak berubah sesuai yang AISI sudah announce. Antara 5,1 juta sampai 5,4 juta unit, saya kira akan berkisar di situ marketnya. Honda sendiri akan sekitar 4 jutaan unit,” ucap Loman.

Mengenai antrean inden yang terjadi di diler-diler dan membuat waktu tunggu pengiriman motor menjadi lama, ia berharap konsumen bisa bersabar. Pasalnya pasokan barang diklaim mulai dikirim pada bulan ini.

“Jadi kami terus berusaha untuk bagaimana bisa memuaskan konsumen. Karena sekarang ini sebagian konsumen kami tertunda untuk bisa menerima barang. Tapi harapan saya akan bisa segera pulih. Walaupun mungkin ada stepping-nya,” kata Loman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.