Kompas.com - 25/05/2022, 18:51 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sepeda motor merupakan alat transportasi paling populer. Data Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut sebanyak 84 persen kendaraan di Indonesia ialah motor.

Setiap rumah tangga setidaknya memiliki satu motor dan digunakan sekeluarga. Karena itu tak jarang anak kecil dibonceng menggunakan motor.

Baca juga: Menperin Bujuk Investasi Mobil Listrik dan Cip di Ajang WEF

Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, cukup banyak kecelakaan lalu lintas fatal yang melibatkan anak di bawah umur saat sedang dibonceng.

Kesalahaan pengemudi motor yang bonceng anakKOMPAS.com/Aprida Mega Nanda Kesalahaan pengemudi motor yang bonceng anak

Sayangnya, kata Jusri, jarang ada yang mengekspos insiden-insiden tersebut sehingga tak memberikan suatu perubahan pola pikir di masyarakat.

“Perlu diketahui dengan menempatkan anak pada posisi depan baik berdiri atau pun duduk sama saja menjadikan anak sebagai tameng dari angin atau sesuatu hal lainnya yang bisa saja terlempar saat berkendara," katanya kepada Kompas.com, belum lama ini.

Baca juga: Evaluasi Mudik Lebaran, Angka Kecelakaan Lalu Lintas Turun 40 Persen

Antonius Widiantoro, Manager Public Relation, YRA, & Community YIMM, mengatakan, Yamaha memberikan tips cara aman berkendara menggunakan motor khususnya saat membonceng anak kecil.

"Pemahaman dalam berkendara perlu menjadi perhatian utama, apalagi saat berkendara bersama anak," kata Anton belum lama ini.

Ilustrasi boncengan bersama keluargaDok. Yamaha Motor Bali Ilustrasi boncengan bersama keluarga

Berikut 10 tips aman berkendara mengunakan motor bersama anak:

1. Gunakan perlengkapan berkendara untuk anak

Perlengkapan berkendara disesuaikan dengan ukuran anak, seperti helm, jaket, sarung tangan, celana panjang, dan sepatu

2. Posisikan Anak Tepat di Belakang Pengendara

Disarankan posisi anak berada tepat di belakang pengendara dan hindari posisi anak di depan pengendara karena dapat mengganggu konsentrasi berkendara, selain itu agar anak terhindar dari angin dan debu.

Baca juga: Menperin Bujuk Investasi Mobil Listrik dan Cip di Ajang WEF

3. Pastikan anak siap dibonceng

Pastikan postur tubuh dan umur anak siap untuk dibonceng. Jika postur tubuh anak masih terlalu kecil dan tidak siap, sebaiknya tidak berkendara berdua dengan anak dan lebih disarankan untuk naik kendaraan umum ataupun roda empat.

4. Pastikan pegangan anak sudah kuat

Pastikan pegangan tangan anak sudah kuat. Jika anak belum bisa berpegangan dengan kuat, bisa gunakan alat pengikat tambahan dengan bahan yang aman dan nyaman agar tidak mudah terjatuh.

5. Pastikan posisi kaki anak saat berkendara

Saat dibonceng, beri penjelasan kepada anak agar kaki anak tidak terbuka lebar (mengangkang) agar terhindar dari bahaya tabrakan atau terbentur oleh kendaraan lain

6. Atur kecepatan pengendara

Jaga kecepatan aman saat berkendara dan lakukan akselarasi serta pengereman secara halus agar anak tidak mudah bergerak.

Disarankan berkendara dengan gaya eco riding yang dapat dipantau melalui eco indicator, selain laju motor lebih stabil juga membuat konsumsi bahan bakar lebih irit.

Baca juga: Honda Pilih Hybrid Sebelum Masuk ke Mobil Listrik Murni

7. Kondisi anak

Pastikan anak dalam kondisi prima. Jika anak mengantuk sebaiknya berhenti dahulu karena ini akan membuat keseimbangan berkendara berkurang

8. Atur waktu, kondisi, dan jarak berkendara bersama anak

Usahakan waktu tempuh tidak terlalu lama untuk mencegah kelelahan pada anak. Gjalur alternatif jika jalur utama ramai atau macet agar waktu tempuh semakin cepat

9. Patuhi peraturan lalu lintas

Selain untuk keselamatan, kebiasaan mematuhi lalu lintas secara tidak langsung akan mengajarkan kedisiplinan pada anak sedini mungkin.

10. Gunakan motor yang ramah untuk anak

Untuk berkendara bersama keluarga gunakan sepeda motor yang ramah untuk anak. Salah satunya yang punya tempay pijakan buat kaki anak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.