Menperin Bujuk Investasi Mobil Listrik dan Cip di Ajang WEF

Kompas.com - 25/05/2022, 10:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita, menyampaikan peluang investasi kendaraan listrik di Indonesia kepada perwakilan ekonomi dunia dan investor potensial dalam ajang tahunan World Economic Forum (WEF), di Davos, Swiss.

Agus mengatakan, dengan memanfaatkan potensi sumber daya alam yang besar Indonesia mampu menciptakan ekosistem kendaraan listrik. Hal tersebut sejalan dengan fokus pembahasan WEF soal isu Energi Baru Terbarukan (EBT) dan misi dalam presidensi G20.

"Pemerintah sangat yakin bahwa investasi mobil listrik di Indonesia akan sangat baik. Tidak hanya bicara mengenai bahan baku atau raw material, soal nikel dan turunannya, tapi juga potensi market-nya. Sehingga pemerintah akan terus membantu dan memastikan agar investasi di sektor ini dapat berhasil," kata Agus, dikutip dalam keterangan resminya, Selasa (24/5/2022).

Baca juga: Apa Itu Cip RFID pada Pelat Nomor Putih dan Fungsinya

Dalam gelaran WEF 2022, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus melakukan pertemuan dengan berbagai perusahaan otomotif agar untuk menaruh investasi industri Electric Vehicle (EV) di Tanah Air.

Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto didampingi Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita bertemu dengan Presiden World Economic Forum (WEF) di Davos, Swiss, Minggu (22/5/2022).Dokumentasi Humas Kementerian Perindustrian Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto didampingi Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita bertemu dengan Presiden World Economic Forum (WEF) di Davos, Swiss, Minggu (22/5/2022).

Tak hanya itu, Agus yang hadir dalam pertemuan perusahaan semikonduktor, software dan penyedia teknologi wireless asal Amerika Serikat, Qualcomm, juga ikut mendorong penanaman modal industri cip.

Kepada Chief Executive Officer Qualcomm Cristiano Amon, Agus menyampaikan peluang investasi untuk mendukung akselerasi digitalisasi di industri otomotif yang memungkinkan keterlibatan industri kecil dalam rantainya.

Selain itu, pada masa pandemi, terjadi peningkatan penetrasi internet yang sangat massif, sehingga membuat potensi pengembangan produk penunjang konektivitas jadi sangat mutlak.

Kemenperin juga sedang membangun ekosistem teknologi informasi dan komunikasi (TIK) seperti laptop dan tablet.

Baca juga: Toyota Konversi Calya Jadi Mobil Listrik, Siap Produksi Massal?

Dalam upaya tersebut, dibutuhkan perusahaan yang mampu memasok cip. Karenanya, Agus membujuk Qualcomm sebagai salah satu leader dalam produksi cip mengambil bagian dalam upaya ini.

"Kelangkaan cip belakangan ini menunjukkan bahwa dunia semakin mengalami percepatan menjadi semakin terdigitalisasi. Karena itu, dalam membangun dunia digital yang lebih maju, diperlukan dukungan investasi," ucap Agus.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.