Kompas.com - 22/05/2022, 17:02 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Selain melakukan pengeremanengine brake juga menjadi salah satu teknik berkendara untuk mereduksi kecepatan mobil.

Namun perlu ditekankan, engine brake bukan untuk menggantikan peran rem dalam menghentikan laju mobil, melainkan hanya membantu saat kondisi tertentu.

Cara kerja dari engine brake dengan menurunkan posisi perceptan dari atas ke rendah. Tapi tak bisa dilakukan asal-asalan, karena ada aturan mainnya agar tak merusak sistem transmisi.

Menariknya, metode tersebut tak hanya berlaku untuk mobil dengan transmisi manual saja, tapi juga matik.

Baca juga: Kendaraan Listrik Otonom Sudah Bisa Dicoba di Q Big BSD

"Ada juga di mobil transmisi matik. Kalau mobil matik biasanya kita di D, bila ada turunan tajam pada mobil manual biasanya turun ke posisi gigi lebih rendah. Kalau transmisi matik juga ada diturunkan ke gigi 3, 2, dan seterusnya secara perlahan," kata Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi, kepada Kompas.com berapa waktu lalu.

Pada mobil manual, engine brake dilakukan dengan menurunkan gigi ke posisi lebih rendah, teknik tersebut hampir sama untuk mobil matik.

Hanya dengan memindahkan posisi transmisi ke gigi rendah, secara otomatis mobil akan dibantu pengeremannya oleh mesin.

Dengan menggunakan teknik tersebut, bisa meringankan kerja dari sistem pengereman pada mobil agar tak terlalu berat.

"Semua transmisi matik ada gigi yang lebih rendah, kecuali mungkin kalau mobil hybrid kalau tidak salah. Tapi kan kalau di hybrid ada istilahnya gigi B itu brake, yang membantu pengereman," kata Didi.

Saat melakukan engine brake, Didi menyarankan baiknya pemindahan percepatan untuk mobil matik dilakukan pada kecepatan tak lebih dari 30 Km per jam (Kpj).

Baca juga: Biaya Servis All New Voxy sampai 100.000 Km, Per Bulan Cuma Rp 180.000

Tuas transmisi mobil matik- Tuas transmisi mobil matik

Karena ketika melakukan engine brake, pompa oli transmisi tidak memiliki tekanan yang cukup untuk melumasi komponen transmisi.

Hal ini bertujuan agar tidak menimbulkan overspeed pada kendaraan saat melaju dan tidak merusak komponen transmisi otomatis.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.