Alasan Toyota Indonesia Belum Produksi Baterai Mobil Listrik

Kompas.com - 20/05/2022, 09:12 WIB

KARAWANG, KOMPAS.com - Toyota Indonesia punya berbagai lini produk kendaraan elektrifikasi di Indonesia. Misalnya seperti Hybrid (Corolla, Corolla Cross, Camry, C-HR), Plug-in Hybrid (Prius PHEV), dan BEV (Lexus UX 300E).

Salah satu komponen yang penting pada kendaraan listrik adalah baterai. Fungsi dari baterai adalah menyimpan energi listrik yang nantinya bisa disalurkan ke motor listrik untuk menggerakkan kendaraan.

Sampai saat ini, baterai yang ada di mobil listrik Toyota masih didapatkan dari luar negeri. Lalu bagaimana rencana ke depannya, apakah baterai juga akan diproduksi di Indonesia? Mengingat sebentar lagi Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) akan memproduksi mobil hybrid di Indonesia.

Baca juga: Pemerintah Sebut Tesla Bakal Investasi Ekosistem Baterai dan Mobil Listrik

Toyota Prius PHEV di Kompas otomotif ChallengeKOMPAS.com/GILANG Toyota Prius PHEV di Kompas otomotif Challenge

Bob Azam, Direktur Corporate Affairs PT TMMIN mengatakan, untuk saat ini, baterai untuk kendaraan listrik Toyota di Indonesia masih dibuat di luar Indonesia.

"Baterainya di perusahaan baterai, di sini belum. Di sini nanti masang baterai, baterainya bisa dari Jepang, di sini tinggal dirakit," ucap Bob di Karawang, Kamis (19/5/2022).

Tapi, Bob mengatakan, di masa depan baterai harus multi source, alias bisa dari mana saja. Hal ini mengingat adanya kendala jika satu barang hanya berada dari negara tertentu, misalnya seperti kasus cip semikonduktor.

Baca juga: Honda SH150i Model Baru Meluncur, Pakai Mesin Vario 160


"Pelajaran saat Covid ini kan suplainya (terbatas). Sedangkan mobil listrik persoalannya ini soal suplainya," kata Bob.

Berbeda dengan komponen mobil konvensional yang bisa datang dari 50 negara, untuk mobil listrik, negara yang menyuplai komponennya lebih sedikit lagi. Hal ini yang bisa jadi masalah jika suply chain tidak dikembangkan.

"Saya yakin di Asia Timur itu akan jadi pusat pegembangan baterai dunia, seperti Jepang Korea, Thailand, dan Indonesia," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.