Kompas.com - 18/05/2022, 09:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub), mencatat ada 2.151.656 kendaraan yang keluar Jabodetabek selama periode mudik Lebaran dari 22 April hingga 3 Mei 2022.

Jumlah tersebut diklaim mengalami kenaikan 7 persen bila dibandingkan musim Lebaran 2019 yang hanya 2.011.122 kendaraan.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi mengatakan, perbandingan diambil dari data 2019 lantaran pada 2020 dan 2021 pemerintah mengeluarkan kebijakan larangan mudik imbas Covid-19.

Baca juga: Bocoran Suzuki Ertiga Hybrid di Indonesia, Meluncur Bulan Depan

"Bila dilihat secara detail, kenaikan (kendaraan) yang paling banyak ini ternyata dari arah Barat atau Cikupa yang ke Merak. Untuk 2019 itu hanya 492 ribu kendaraan, tahun ini jadi 577 ribu kendaraan, ada kenaikan 17 persen," ujar Budi, dalam konferensi pers Evaluasi Mudik Transportasi Darat secara daring, Selasa (17/5/2022).

Sejumlah kendaraan mengantre untuk naik ke atas kapal di Pelabuhan Merak, Banten, Jumat (29/4/2022). Dalam puncak arus mudik di Pelabuhan Merak, ribuan kendaraan terjebak kemacetan hingga Cilegon Barat atau sekitar 10 km baik di jalur tol maupun jalur jalan arteri. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho GumayAkbar Nugroho Gumay Sejumlah kendaraan mengantre untuk naik ke atas kapal di Pelabuhan Merak, Banten, Jumat (29/4/2022). Dalam puncak arus mudik di Pelabuhan Merak, ribuan kendaraan terjebak kemacetan hingga Cilegon Barat atau sekitar 10 km baik di jalur tol maupun jalur jalan arteri. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Dari evaluasi tersebut, Budi mengatakan, mudik Lebaran tahun ini cukup menarik karena pergerakan dari wilayah Jabodetabek tak lagi didominasi ke arah Timur, seperti Jawa Barat dan Jawa Tengah, tapi justru ke Merak untuk menyeberang ke Pulau Sumatera.

Penyebabnya lantaran jalan tol yang sudah tersambung dari Lampung sampai Palembang. Kondisi tersebut juga membuat situasi di luar dugaan, sehingga sempat menimbulkan lonjakan tinggi di Pelabuhan Merak.

"Adanya jalan tol di Sumatera, kita juga perhatikan kendaraan dari arah Jawa Tengah dan Jawa Barat yang masuk ke Jabodetabek untuk ke Merak. Dibandingkan 2019 lalu, peningkatannya sekitar 5,1 persen secara kumulatif," ujar Budi.

"Ternyata sekarang istilah mudik yang dulu dari kota-kota di sekitar Jabodetabek ke luar, sekarang mulai bias. Banyak juga yang dari luar Jabodetebek justru masuk dan lanjut ke Sumatera, ini jadi (materi) antisipasi untuk berikutnya," katanya.

Baca juga: Daftar Gerbang Tol yang Kena Ganjil Genap Jakarta

Pemudik bersepeda motor antre untuk memasuki Pelabuhan Merak di Banten, Sabtu (30/4/2022). Pelabuhan Merak dipadati puluhan ribu pemudik berkendaraan roda.ANTARA FOTO/AKBAR NUGROHO GUMAY Pemudik bersepeda motor antre untuk memasuki Pelabuhan Merak di Banten, Sabtu (30/4/2022). Pelabuhan Merak dipadati puluhan ribu pemudik berkendaraan roda.

Untuk evaluasi keseluruhan, Budi mengatakan pada musim mudik tahun ini pergerakan moda transportasi pada sektor darat di dominasi kendaraan pribadi, khususnya mobil yang naik 38 persen.

Sementara untuk pemudik yang menggunakan sepeda motor mengalami penurunan dibandingkan data 2019. Tapi di satu sisi juga terjadi kenaikan angkutan truk logistik yang mengindikasikan membaiknya pergerakan ekonomi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.