Bolehkah Mengendarai Mobil Sambil Mengisap Vape?

Kompas.com - 13/05/2022, 09:22 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Kebiasaan setiap orang saat mengemudikan mobil berbeda satu sama lain. Namun, masih banyak pengemudi mobil yang memiliki kebiasaan buruk saat berkendara.

Tren vape atau rokok jenis elektrik kini kian marak digunakan oleh masyarakat. Bahkan, aktivitas mengisap vape kerap dilakukan saat mengendarai mobil.

Kendati dinilai lebih aman bagi kesehatan jika dibandingkan rokok, mengisap vape saat mengendarai mobil tetap berbahaya.

Baca juga: Ladies, Jangan Pakai High Heels Saat Berkendara Motor

Kabin mobil yang terbatas membuat asap vape menjadi fogging atau kabut pada kabin. Hal ini akan membuat visibilitas pengemudi terganggu,” ujar Training Director Safety Defensive Consultant Sony Susmana kepada Kompas.com.

Visibilitas pengendara yang terganggu akan berbahaya bagi keselamatan berkendara. Asap yang memenuhi kabin mobil akan menghalangi pandangan pengemudi untuk mengawasi keadaan sekitar dari kaca.

Cara menghilangkan bau rokok di dalam mobilUnsplash/Albert Vincent Wu Cara menghilangkan bau rokok di dalam mobil

Tidak hanya itu, asap yang dikeluarkan oleh vape memiliki berbagai jenis aroma. Namun, tidak semua orang menyukai aroma yang dihasilkan oleh vape.

Bagi yang memiliki indra penciuman tidak cocok dengan aroma vape dapat pusing dan berisiko kecelakaan.

Baca juga: Tips Naik Motor Saat Panas Terik, Jangan Lupa Bawa Air Minum

Sementara itu, jika dari sisi kesehatan, Dokter Rumah Sakit Pertamina Bina Medika, Daniel Bramantya, mengatakan bahwa mengisap vape saat mengendarai mobil memiliki dampak buruk.

Vape diisap di mana saja akan sama saja. Mau di dalam mobil ataupun di tempat terbuka. Sebab, yang diisap adalah zat kimia yang mengandung nikotin. Meskipun kadarnya lebih sedikit dari rokok, tetap berbahaya bagi tubuh,” kata Daniel kepada Kompas.com.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.