Banyak Jalan Beton di Tol Trans-Jawa, Begini Cara Aman Melewatinya

Kompas.com - 26/04/2022, 09:42 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Bagi pemudik yang akan mengarah ke Jawa Tengah atau Jawa Timur melalui jalur Tol Trans-Jawa, diharapkan berhati-hati mengendarai mobil.

Menurut pengawasan Kompas.com saat melintasi ruas tol tersebut dalam ekspedisi Merapah Trans-Jawa 2022, Senin (25/4/2022), terdapat beberapa ruas jalan tol yang terbuat dari beton.

Kondisi ini tentu membuat pengemudi merasakan hal yang berbeda, seperti tingkat kenyamanan yang lebih kurang, kebisingan, dan cengkeram ban pada jalan juga akan berkurang.

Baca juga: Merapah Trans-Jawa 2022 Resmi Dimulai, Lintasi 867 Kilometer Jalan Tol di Empat Provinsi

Training Director The Real Driving Center (RDC) Marcell Kurniawan mengatakan, ada beberapa perbedaan yang perlu diperhatikan oleh pengemudi saat melintas di jalan aspal ataupun di jalan beton.

Jalan beton (concrete) membuat traksi ban kurang baik dan memiliki tingkat kebisingan yang tinggi. Selain itu, karena tidak berwarna gelap menyebabkan kurangnya kontras dari marka jalan yang ada.

Pekerja menyelesaikan pembangunan jalan Tol Cinere-Jagorawi (Cijago) Seksi II di Kukusan, Depok, Jawa Barat, Senin (11/9/2017). Proyek Tol Cijago Seksi II yang membentang sepanjang 5,5 kilometer mulai dari Jalan Raya Bogor hingga Kukusan kini perkembangannya telah menyelesaikan jalan beton di kedua ruas jalur yang berada sisi selatan Kampus Universitas Indonesia. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/aww/17.ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso Pekerja menyelesaikan pembangunan jalan Tol Cinere-Jagorawi (Cijago) Seksi II di Kukusan, Depok, Jawa Barat, Senin (11/9/2017). Proyek Tol Cijago Seksi II yang membentang sepanjang 5,5 kilometer mulai dari Jalan Raya Bogor hingga Kukusan kini perkembangannya telah menyelesaikan jalan beton di kedua ruas jalur yang berada sisi selatan Kampus Universitas Indonesia. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/aww/17.

Beton sekarang banyak digunakan karena durabilitas yang lebih panjang dari aspal. Namun, kebisingan tinggi, traksi ban dengan jalan tidak sebaik di aspal,” kata Marcell kepada Kompas.com belum lama ini.

Maka dari itu, Marcell menambahkan, saat melintasi di jalan yang terbuat dari beton pengemudi harus memperhatikan kondisi jalan serta tetap menjaga jarak aman.

Untuk jarak aman, Marcell menyarankan minimal tiga detik dengan kendaraan yang ada di depannya.

Baca juga: Mudik via Tol Trans Jawa, Pastikan Ketersediaan BBM Cukup

“Saat berkendara di concrete, pastikan juga kita menjaga jarak aman dengan baik, minimal jeda kita dengan kendaraan di depan adalah tiga detik dan tambahkan detik-detik ekstra bila visibilitas menurun atau jalan licin,” katanya.

Menjaga jarak tersebut tujuannya agar pengendara dapat bertindak dan berhenti tepat waktu di jarak yang tepat bila di depan kita terdapat potensi bahaya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.