Mendengarkan Musik Saat Nyetir Mobil Cegah Microsleep

Kompas.com - 12/04/2022, 18:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com— Bagi beberapa pengendara mobil mendengarkan musik menjadi rutinitas yang tidak boleh terlewatkan. Ada yang mendengarkan dari radio, ada juga mendengarkan musik dari ponsel yang dihubungkan pada speaker di mobil.

Dari kacamata hukum kebiasaan mendengarkan musik saat mengemudikan mobil tidaklah dilarang. Bahkan, mendengarkan musik saat mengendarai mobil memiliki beberapa manfaat.

“Mengendarai kendaraan bermotor jarak jauh kadang - kadang sulit untuk menghilangkan rasa kantuk.Salah satu cara adalah dengan mendengarkan musik,” kata pemerhati masalah transportasi dan hukum, Budiyanto pada Kompas.com baru-baru ini.

Baca juga: Daftar Terminal Bus AKAP di Jakarta untuk Mudik Lebaran 2022

Banyak kasus kecelakaan mobil yang disebabkan oleh pengemudi yang mengantuk. Microsleep menambah kasus kecelakaan yang disebabkan karena pengemudi yang mengantuk. 

Microsleep sleep sendiri adalah kondisi hilangnya kesadaran seseorang karena mengantuk. Meskipun pengemudi terlihat mengemudikan mobil, namun otaknya tertidur.

Oleh karena itu, dengan mendengarkan musik dapat merangsang stamina agar tetap fresh dan tidak mengantuk.

Ilustrasi pengemudi mobil di jalan. UNSPLASH/takahiro taguchi Ilustrasi pengemudi mobil di jalan.

“Menurut hemat saya, mengemudikan kendaraan bermotor sambil mendengarkan musik dapat menghilangkan rasa ngantuk atau menghindari microsleep yang penting suaranya tidak berlebihan,” kata Budiyanto.

Dalam tata cara berlalu lintas yang diatur dalam pasal 106 ayat 1, setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan wajib mengemudikan kendaraannya dengan wajar dan penuh konsentrasi.

Baca juga: Podium 3 di GP Amerika, Posisi Miller Belum Aman

Hal yang dimaksud dengan penuh konsentrasi adalah setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor dengan penuh perhatian dan tidak terganggu perhatiannya karena sakit, lelah, mengantuk, menggunakan telepon atau menonton televisi atau video yang terpasang di kendaraan, atau meminum minuman alkohol atau obat - obatan sehingga mempengaruhi kemampuan dalam mengemudikan kendaraan.

“Berarti jelas bahwa dalam tata cara berlalu lintas yang diatur dalam 106 ayat 1 dan penjelasannya bahwa mengemudikan kendaraan sambil mendengarkan musik tidak dilarang,” ujar Budiyanto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.