Lajur Darurat di Jalan Tol Masih Sekadar Ada Saja

Kompas.com - 25/03/2022, 07:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Setiap jalan tol, idealnya memiliki lajur darurat untuk meminimalisasi risiko terjadinya kecelakaan fatal. Namun, tak banyak lajur tersebut yang tersedia, kalaupun ada tidak layak.

Lajur darurat dibuat untuk menahan kendaraan yang biasanya mengalami rem blong. Kendaraan ditahan dengan masuk ke gravel bed atau area kerikil yang bisa menyerap laju kecepatan.

Baca juga: Viral Lajur Darurat di Tol Jagorawi yang Tak Layak, Jasa Marga Sebut Sudah Tidak Dipakai

Jusri Pulubuhu, Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), mengatakan, lajur darurat di Indonesia masih sekadar ada saja. Menurutnya, keberadaan runaway truck ramp ini seharusnya dipelihara sedemikian rupa sebagaimana lajur atau area gravel bed.

Jalur Darurat atau Jalur Penyelamat di Tol Trans JawaKOMPAS.com / Azwar Ferdian Jalur Darurat atau Jalur Penyelamat di Tol Trans Jawa

"Gravel bed itu komposisi pasir, batu, dan agregat, harus sedimikian rupa. Sebab, dengan adanya curah hujan dan dibiarkan saja, gravel bed akan padat," ujar Jusri, ketika dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Jusri menambahkan, ketika lajur darurat tersebut menjadi padat atau campurannya hilang, fungsi utama menyerap laju kecepatan akan hilang.

Baca juga: Ingat, Minggu Depan Tilang Elektronik di Jalan Tol Mulai Aktif

"Biasanya, runaway truck ramp ini ada di jalur menurun. Lajurnya sendiri tidak dibuat rata atau sesuai dengan elevasi turunan tersebut, tapi dibuat menanjak," kata Jusri.

Lajur darurat di salah satu jalan tol di Indonesia yang kondisi bebatuan dan pasirnya sudah mengerasDok. Jusri Pulubuhu Lajur darurat di salah satu jalan tol di Indonesia yang kondisi bebatuan dan pasirnya sudah mengeras

"Tapi, ini jadi masalah ketika lajur darurat ini permukaannya padat. Selain padat, dibuat lagi model gundukan-gundukan yang fungsinya mengurangi laju kendaraan. Tapi, karena hujan dan tidak digaruk, mungkin berbulan-bulan hingga tahunan, bukit-bukit yang seperti speed bump tersebut akan jadi permukaan yang padat," ujarnya.

Jusri menjelaskan, ketika truk masuk dan menghantam gundukan pertama, kendaraan bisa terbang. Dengan begitu, mobil justru akan kehilangan kendalinya.

"Menurut saya, kondisi lajur darurat di Indonesia sangat tidak benar. Ini sebenarnya indikasi lemahnya pemahaman tentang keselamatan di masyarakat," kata Jusri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.