Rendahnya Tarif Angkutan Barang Jadi Biang Keladi Truk ODOL

Kompas.com - 23/02/2022, 07:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah tengah gencar menindak kendaraan ODOL (Over Dimension Over Loading), yang menjadi permasalahan utama dunia transportasi Tanah Air.

Kendaraan ODOL dianggap menjadi salah satu penyebab maraknya kecelakaan yang dialami kendaraan niaga seperti truk dan bus.

Selain karena faktor muatan dan ukuran yang berlebih, permasalahan truk ODOL sebetulnya juga berangkat dari rendahnya biaya angkutan barang di dalam negeri.

Baca juga: Resmi, Ini Daftar Mobil yang Menerima Insentif PPnBM 2022

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi, lakukan pemotongan truk ODOL di Banyuwangi.Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi, lakukan pemotongan truk ODOL di Banyuwangi.

"Sesungguhnya, akar masalah truk ODOL adalah tarif angkut barang semakin rendah, karena pemilik barang tidak mau keuntungan selama ini berkurang (padahal biaya produksi dan lainnya meningkat)," ucap Pengamat Transportasi Djoko Setijowarno, dalam keterangan tertulis (22/2/2022).

“Pemilik armada truk (pengusaha angkutan barang) juga tidak mau berkurang keuntungannya. Hal yang sama, pengemudi truk tidak mau berkurang pendapatannya,” kata dia.

Karena alasan itulah, truk kelebihan muatan (over load) dengan menggunakan kendaraan dimensi lebih (over dimension) pun akhirnya bermunculan. Sementara itu, di sisi lain pengemudi truk dituntut menutupi biaya selama di perjalanan.

Baca juga: Kenapa Saat Mengemudi di Malam Hari Harus Matikan Lampu Kabin Mobil

Uji coba penimbangan truk dengan perangkat Weigh In Motion di Jembatan Timbang Kulwaru, Kulon Progo, Rabu (26/1/2022)Ditjen Hubdat Kemenhub RI Uji coba penimbangan truk dengan perangkat Weigh In Motion di Jembatan Timbang Kulwaru, Kulon Progo, Rabu (26/1/2022)

Seperti tarif tol, pungutan liar yang dilakukan petugas berseragam dan tidak seragam, parkir, urusan ban pecah, dan sebagainya.

"Akhirnya, sekarang profesi pengemudi truk tak memikat bagi kebanyakan orang, semakin sulit mendapatkan pengemudi truk berkualitas," ujar Djoko, yang merupakan akademisi dari Prodi Teknik Sipil Unika Soegijapranata, Semarang.

"Tekanan paling besar ada pada pengemudi truk karena mereka yang berhadapan langsung dengan kondisi nyata di lapangan," tutur dia.

Baca juga: Sopir Truk Tuntut Keadilan Penindakan ODOL, Aptrindo Mengaku Netral

Truk odol yang terguling di jalan nasional di Desa Wonorejo, Kecamatan Kedungjajang akibat kelebihan muatan, Minggu (20/2/2022).KOMPAS.com/Miftahul Huda Truk odol yang terguling di jalan nasional di Desa Wonorejo, Kecamatan Kedungjajang akibat kelebihan muatan, Minggu (20/2/2022).

Menurut Djoko, populasi pengemudi truk kian makin berkurang. Kalaupun masih ada yang bertahan sebagai pengemudi truk, disebabkan belum punya alternatif pekerjaan yang lain. 

Ia juga memprediksi, ke depan Indonesia akan banyak kehilangan pengemudi truk yang profesional karena rendahnya upah yang mereka terima.

"Jadikanlah pengemudi truk mitra, bukan selalu dijadikan tersangka. Tingkatkan kompetensinya dan naikkan pendapatannya," kata Djoko.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.