Berantas ODOL, Korlantas Deklarasikan Penegakan Hukum

Kompas.com - 08/02/2022, 11:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bersama Direktorat Jenderal Perhubungan Darat (Ditjen Hubdat) Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Korp Lalu Lintas (Korlantas) Polri mulai mendeklarasikan penegakan hukum bagi truk over dimension over loading (ODOL).

Deklarasi penegakan hukum dilakukan Dirgakkum Korlantas Polri Brigjen Pol Aan Suhanan, yang untuk awalan ditandai dengan pemotongan atau normalisasi terhadap dump truk di Waduk Sidodadi Glenmore, Bayuwangi, Jawa Timur.

Aan mengapresiasi pemotongan truk ODOL sebanyak 1.500 unit secara bertahap. Adapun hal tersebut dilakukan atas inisiatif mandiri para operator kendaraan barang yang ada di Banyuwangi.

Baca juga: Ini Tol Terpendek yang Ada di Indonesia, Hanya 2,65 km

"Ini inspirasi dari Banyuwangi, para pengemudi justru berinisiatif untuk normalisasi. Tentu kita dari Korlantas sangat memberikan support dan apresiasi," kata Aan, disitat dari laman resmi Korlantas, Senin (7/2/2022).

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi, lakukan pemotongan truk ODOL di Banyuwangi.Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi, lakukan pemotongan truk ODOL di Banyuwangi.

Menurut Aan, hal ini menjadi indikasi semua stakeholder dan masyarakat harus ikut terlibat dalam zero ODOL 2023. Sebab, keberadaan truk yang tak sesuai regulasi telah memberikan dampaknya kerugian yang luar biasa.

Seperti terkait keselamatan, kejadian kecelakaan lalu lintas karena adanya overload di jalan. Kemudian, dampak yang lainnya adalah tingginya social cost yang disebabkan, contohnya kerusakan jalan.

"Overload atau over dimensi ini juga berakibat perlambatan pergerakan jalan. Harusnya 60 km per jam (kpj) di tol, karena overload jadi 30-40 kpj, hingga berakibat terjadi pelambatan kendaraan dan kemacetan," ujar Aan.

Baca juga: Kecelakaan Bus di Imogiri, Ada Indikasi Rem Blong

Uji coba penimbangan truk dengan perangkat Weigh In Motion di Jembatan Timbang Kulwaru, Kulon Progo, Rabu (26/1/2022)Ditjen Hubdat Kemenhub RI Uji coba penimbangan truk dengan perangkat Weigh In Motion di Jembatan Timbang Kulwaru, Kulon Progo, Rabu (26/1/2022)

Aan menyampaikan, Korlantas Polri bersama Kemenhub telah memulai langkah realisasi Indonesia bebas ODOL 2023, yang dilakukan dengan peningkatan di berbagai kegiatan rutin.

"Kita sosialisasikan terus sampai tanggal 9, ke depan kita akan melakukan penegakan hukum pendampingan kepada Kemenhub begitu juga sebaliknya, dari Kemenhub berikan pendampingan kepada Kepolisian terutama secara teknis," kata Aan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.