Stop Kebiasaan Nyetir Pakai Sandal Jepit, Ini Bahayanya

Kompas.com - 28/01/2022, 15:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Mengemudikan kendaraan memang sebuah keahlian yang bisa dilatih. Ketika sudah bisa, pengemudi juga harus paham beberapa aspek mengenai keselamatan, salah satunya mengenai pemilihan alas kaki.

Masih sering ditemui pengemudi yang menyetir memakai sandal jepit. Memang sandal jepit adalah alas kaki yang nyaman, sehingga menjadi pilihan beberapa orang. Namun, ketika menyetir menggunakan sandal jepit sebenarnya tidak aman dan berpotensi menyebabkan kecelakaan.

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, menyetir mobil menggunakan sandal jepit tidak disarankan karena berbahaya.

Baca juga: Cara Mengatasi Rem Blong Saat Mengemudi pada Mobil Manual

Sandal jepit memang terlihat nyaman. Namun, alasan lainnya kenapa tidak boleh memakai sandal jepit saat naik pesawat adalah karena dinilai tidak praktis.FREEPIK/RAWPIXEL.COM Sandal jepit memang terlihat nyaman. Namun, alasan lainnya kenapa tidak boleh memakai sandal jepit saat naik pesawat adalah karena dinilai tidak praktis.

Bahaya tersebut datang dari tidak fix-nya sandal terhadap telapak kaki. Karena tidak rapat maka mudah selip atau licin,” kata Sony kepada Kompas.com belum lama ini.

Ketika sandal jepit selip, kaki berpotensi salah menginjak pedal, baik gas, rem atau kopling. Hal ini yang menjadi bahaya di jalan raya, pengemudi dan orang lain bisa jadi korbannya.

Selain itu, Sony menambahkan kalau sandal jepit bisa tersangkut di pedal. Sehingga ketika pengemudi bisa kesulitan ketika mau mengangkat kakinya dari pedal gas ke rem atau sebaliknya.

Baca juga: Rumor Honda Vario 160 Siap Meluncur Bulan Depan

"Alas sandal tersebut mudah mengganjal di pedal bawah, sehingga kalau nyangkut berpotensi bahaya. Sandal tersebut juga jadi lebih sering dilepas dan diletakan di dek dan mudah bergerak itu bisa mengganggu," ujar Sony.

Oleh karena itu, Sony mengingatkan para pengemudi untuk menggunakan alas kaki yang tertutup dan tidak longgar. Serta memiliki alas yang tipis dan lentur mengikuti lekuk tapak kaki saat berkendara.

Posisi kaki kiri tengah menginjak kopling saat mengendarai mobil bertransmisi manual.Youtube/Maxresdefault Posisi kaki kiri tengah menginjak kopling saat mengendarai mobil bertransmisi manual.

"Alas yang baik itu yang fleksibel dan tipis mengikuti tapak kaki, sehingga tidak membuat telapak kaki kaku dan ragu-ragu,” ucap Sony.

“Pilihannya bebas, asal jangan yang tebal, semakin tebal maka semakin kecil sensitivitas telapak kaki terhadap pedal," ucapnya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.