Tak Mau Jadi Beban, Bagnaia Sebut Dirinya Bukan Stoner

Kompas.com - 31/12/2021, 12:42 WIB
Francesco Bagnaia saat balapan pada MotoGP Emilia Romagna 2021. (Photo by ANDREAS SOLARO / AFP) ANDREAS SOLAROFrancesco Bagnaia saat balapan pada MotoGP Emilia Romagna 2021. (Photo by ANDREAS SOLARO / AFP)


JAKARTA, KOMPAS.com - Penggemar MotoGP dan Ducati berharap banyak kepada Francesco Bagnaia, usai pembalap asal Italia itu "hanya" menjadi runner up di musim 2021.

Pecco panggilannya diharapkan dapat terus bertarung dan merebut gelar juara MotoGP pada musim 2022. Gelar yang terakhir diberikan oleh Casey Stoner pada 2007.

Baca juga: Menuju Euro IV, Hino Siapkan Teknologi Baru pada Jajaran Produknya

Pecco pun bicara mengenai Stoner, menurutnya gaya balap keduanya sangat berbeda. Bahkan bukan cuma Stoner tapi semua pembalap Ducati baik di MotoGP dan WorldSBK.

Casey Stoner bersama kedua pebalap Ducati, Jack Miller dan Francesco Bagnaia, pada MotoGP Algarve 2021Dok. Ducati Corse Casey Stoner bersama kedua pebalap Ducati, Jack Miller dan Francesco Bagnaia, pada MotoGP Algarve 2021

"Saya sangat berbeda dibandingkan Stoner dan (Troy) Bayless, tapi kami semua ialah pembalap dan memiliki tujuan yang sama, yaitu menang," katanya mengutip GPOne, Jumat (31/12/2021).

Pecco mengatakan, MotoGP berkembang dari tahun ke tahun. Saat ini banyak pebalap baru dengan talenta balap yang luar biasa. Pertarungan baik dari pebambalap dan motor semakin sengit.

"Saat ini kompetisi sangat berbeda dari sebelumnya, bakat adalah bentuk kegilaan yang memungkinkan Anda memberikan sesuatu yang lebih, itu membawa Anda untuk menang," katanya.

Baca juga: Begini Cara Dongkrak Mobil yang Benar

Francesco Bagnaia saat berlaga pada MotoGP Amerika 2021.   Mirco Lazzari gp/Getty Images/AFP (Photo by Mirco Lazzari gp / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / Getty Images via AFP)MIRCO LAZZARI GP Francesco Bagnaia saat berlaga pada MotoGP Amerika 2021. Mirco Lazzari gp/Getty Images/AFP (Photo by Mirco Lazzari gp / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / Getty Images via AFP)

"Di dalam sepeda motor, (bakat) itu selalu menjadi protagonis, bahkan jika balapan semakin menjadi kinerja atletik dalam beberapa tahun terakhir," ungkap Pecco.

Bagnaia juga menyebut Valentino Rossi yang merupakan mentornya sebagai orang yang punya peran penting dalam kariernya.

"Dia ada dalam semua pilihan saya, karier saya, membantu saya dalam banyak situasi yang telah dia alami. Dia melihat keinginan saya untuk mencapai puncak dan memberi saya kesempatan," ungkapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber GPone
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.