Sukseskan KTT G20, PLN Siap Bangun 10 SPKLU Ultra Fast Charging

Kompas.com - 22/12/2021, 09:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menyukseskan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 pada 2022 mendatang, PT PLN (Persero) tak hanya memastikan keandalan pasokan listrik, tapi juga kesiapan infrastruktur pengisian energi kendaraan listrik.

Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril menjelaskan, dalam pertemuan internasional yang bakal dihelat di Bali, banyak kepala negara yang akan menggunakan mobil listrik.

Lantaran itu, PLN menggandeng Hyundai, akan menambah pengoperasian Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) Ultra Fast Charging sebanyak 10 unit dengan kapasitas yang lebih besar dari dioperasikan saat ini, yakni 300 kiloWatt (kW)

"SPKLU yang yang tersedia dengan kapasitas 150 kW belum memadai. Kami bekerja sama dengan Hyundai berapa banyak dibutuhkan, karena ada perbankan Korea itu mau kasih grant itu. Ini akan kami fokuskan di Bali, ada mobil kepala negara yang berbasis listrik yang lumayan besar listriknya, jadi kita akan punya ultra fast charging," kata Bob dalam keterangan resminya, Selasa (21/12/2021).

Baca juga: Viral, Video Wanita Bongkar Kecurangan Petugas SPBU di Bintaro

Menurut Bob, dengan SPKLU berdaya 150 kW yang saat ini tersedia, untuk pengisian dari 0 hingga 100 persen Hyundai Ioniq 5 membutuhkan waktu sekitar 1 jam. Namun dengan kapasitas 300 kW, maka bisa terpangkas signifikan hanya menjadi 20 menit saja.

Bob menegaskan, PLN berperan aktif mendukung pemerintah mencapai transisi energi dengan beragam upaya, salah satunya dengan mendorong percepatan ekosistem kendaraan listrik.

IEMS 2021 - Hyundai Motors IndonesiaIEMS 2021 - Hyundai Motors Indonesia IEMS 2021 - Hyundai Motors Indonesia

"Kami mengambil bagian penting dalam aspek ini. Kami saat ini terus aktif mengembangkan iklim kendaraan listrik. Dengan adanya ekosistem maka percepatan kendaraan listrik bisa segera dicapai," ucap Bob.

Berdasarkan data, dari 14.400 unit kendaraan listrik yang telah beroperasi, lebih dari 12.000 diantaranya adalah motor listrik dan 1.656 unit merupakan mobil listrik. PLN pun terus aktif menyediakan SPKLU untuk mendukung pertumbuhan kendaraan listrik.

"Saat ini total SPKLU yang kita punya sudah ada 63 unit. Tahun depan kita akan masif menambah khususnya di jalan tol. Untuk di Jawa-Bali tahun depan akan kami tambah dan juga untuk di Tol Sumatera, sehingga para pemilik kendaraan listrik tak lagi ragu untuk menggunakan kendaraan listriknya. Pasokan listriknya aman," ucap Bob.

Baca juga: Kemenhub Angkat Bicara Soal Kejelasan Ganjil Genap di Jalan Tol

Infrastruktur di Bali

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.