Yamaha Kena Dampak Krisis Microchip

Kompas.com - 17/12/2021, 15:42 WIB
All New Nmax 155 Connected/ABS Dok. YamahaAll New Nmax 155 Connected/ABS

JAKARTA, KOMPAS.com - Adanya pandemi Covid-19 menyebabkan perekonomian berjalan lambat. Bahkan, Yamaha Indonesia menyebutkan bahwa volume menurun 40 persen di 2020.

Minoru Morimoto, President Director & CEO PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM), mengatakan, tahun ini permintaan pasar kembali menguat. Di 2021, volume Yamaha naik 30 persen.

Baca juga: Quick Shifter Yamaha All New R15 Bisa Beli Terpisah

"Tapi, sekarang dengan adanya varian omicron, perekonomian sedang berhati-hati. Kami berharap bisa naik lagi 10 persen. Kita akan lihat bagaimana kondisi dengan adanya omicron ini nantinya," ujar Morimoto, kepada wartawan, saat peluncuran bLU cRU Indonesia, di Sentul, Bogor, Kamis (16/12/2021).

Yamaha R15MKOMPAS.com/ADITYO WISNU Yamaha R15M

Pandemi berdampak pada semua sektor, baik secara langsung maupun tidak langsung. Termasuk fenomena belakangan ini di mana terjadi kelangkaan microchip.

"Sekarang, kami juga punya masalah lagi, yakni microchip. Bahkan, perusahaan besar seperti Toyota juga menghentikan produksinya. Perusahaan lain, tidak hanya Yamaha, begitu pula dengan kompetitor kami, menghadapi masalah yang sama," kata Morimoto.

Baca juga: Tegaskan Komitmen di Dunia Balap, Yamaha Perkenalkan bLU cRU Indonesia

Morimoto menambahkan, pihaknya masih belum tahu bagaimana ke depannya, sangat sulit untuk melihatnya. Namun, menurutnya, permintaan pasar yang kembali menguat membuat Yamaha yakin bisa kembali lebih kuat.

"Tapi, kami tidak tahu bagaimana omicron berdampak pada pasokan microchip," ujar Morimoto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.